Cito Mall, Jl. A. Yani 288, Lantai UG Blok US 23, No. 3 & 5, Surabaya
081-252982900
groedu@gmail.com

3 CARA MENDAPAT UMPAN BALIK PELANGGAN B2B UNTUK PENGALAMAN E-COMMERCE YANG LEBIH MAKSIMAL

The Best consultant business in Surabaya

3 CARA MENDAPAT UMPAN BALIK PELANGGAN B2B UNTUK PENGALAMAN E-COMMERCE YANG LEBIH MAKSIMAL

Dalam e-commerce B2B, Anda sering kali memiliki hubungan yang lebih dekat dengan pelanggan Anda daripada di B2C. Anda cenderung memiliki kontak rutin dengan pelanggan B2B Anda, dan mereka umumnya jauh lebih setia kepada perusahaan Anda. Anda tahu nama, alamat, dan nomor telepon mereka; Anda bahkan mungkin tahu hari ulang tahun, minat pribadi, dan nama anak-anak mereka.
Ini berarti bahwa pelanggan B2B Anda sering kali lebih bersedia meluangkan waktu untuk memberi Anda umpan balik. Bahkan, mereka ingin membantu Anda membuat pengalaman pelanggan mereka lebih mudah! Bahkan jika Anda tidak menginginkannya, mereka sangat menghargai Anda sehingga mereka akan meluangkan waktu untuk “mengeluh”. Manfaatkan hubungan dekat ini untuk mengumpulkan umpan balik pelanggan B2B Anda dan lebih memahami pengalaman pelanggan mereka: ubah keluhan menjadi poin tindakan konstruktif dan gunakan umpan balik untuk meningkatkan pengalaman pelanggan e-commerce B2B perusahaan Anda.

1. Petakan pengalaman dan perilaku pelanggan B2B Anda menggunakan alat pemantauan online
Bayangkan saat Anda berjalan ke toko fisik untuk pertama kalinya dan salah satu karyawan langsung bertanya bagaimana Anda menemukan toko, mengikuti Anda di sekitar toko, dan membujuk Anda menjelaskan kebutuhan Anda, meninggalkan ulasan di toko, dan berlangganan buletin.
Jika ini di toko fisik, nampaknya Anda akan sedikit merasa terganggu. Tapi jika ini untuk e-commerce sudah menjadi hal biasa, dan banyak e-commerce yang berhasil mengumpulkan umpan balik dengan cara ini.

2. Kumpulkan umpan balik pelanggan B2B melalui permintaan otomatis
Selain menganalisis perilaku pasif pengunjung toko web, Anda juga dapat menggunakan alat otomatis di platform e-commerce Anda untuk mengumpulkan umpan balik secara aktif. Alat otomatis memberi Anda wawasan yang dapat dijadikan dasar hipotesis dan meningkatkan pengalaman pelanggan B2B Anda. Contoh cara otomatis untuk mengumpulkan umpan balik:
• Formulir online
• Kampanye email
• Fungsi obrolan online
• Memunculkan polling ketika seseorang meninggalkan toko web Anda
• Survei online
• Survei halaman terima kasih
Alat-alat ini relatif murah dan tidak membutuhkan banyak waktu untuk perawatan setelah dipasang. Tetapi ada satu kelemahan dari alat umpan balik otomatis: mereka membutuhkan kuantitas untuk memberikan kualitas.
Sementara pelanggan B2B biasanya lebih bersedia untuk memberikan umpan balik tentang toko web Anda daripada pelanggan B2C, jumlah total pengunjung yang dihasilkan oleh platform e-commerce B2B biasanya jauh lebih rendah, menghasilkan kuantitas yang lebih rendah secara keseluruhan.

3. Mintalah umpan balik dari pelanggan B2B Anda melalui panel dan grup pengguna
Seperti yang dinyatakan sebelumnya, dalam e-commerce B2B Anda sering mengenal pelanggan Anda. Manfaatkan hubungan ini dengan pelanggan Anda untuk membantu Anda membantu mereka. Anda bisa membuat grup dan meminta umpan balik mereka. Jadi mintalah tanggapan mereka. Semoga artikel ini bermanfaat untuk Anda. Kami membuka layanan konsultasi mengenai bisnis, silakan hubungi kami DISINI. Kami siap membantu Anda.

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp