Cito Mall, Jl. A. Yani 288, Lantai UG Blok US 23, No. 3 & 5, Surabaya
081-252982900
groedu@gmail.com

5 TREND TENTANG PEMASARAN SETELAH PANDEMI

The Best consultant business in Surabaya

5 TREND TENTANG PEMASARAN SETELAH PANDEMI

Aman untuk mengatakan bahwa tahun 2020 adalah tahun yang tiada duanya dan tahun 2021 pasti tidak akan kembali ke normal yang lama. Jadi, ketika pemasar berpikir tentang membangun merek selama tahun ini dan seterusnya, apa yang harus kita ambil dari pandemi? Apa yang dapat kita lakukan untuk membantu perusahaan tumbuh lebih cepat? Dan bagaimana pemasaran didefinisikan ulang di era Covid-19?
Mengajukan dan menjawab pertanyaan-pertanyaan ini sangat penting untuk kesuksesan pemasaran di bulan-bulan dan tahun-tahun mendatang. Dalam artikel kali ini, akan kami paparkan 5 trend baru untuk bergerak maju dalam pemasaran.

1. Pemasaran dimulai dengan mengetahui segmen pelanggan Anda.
Jika sebelum covid-19 pemasaran dimulai dengan mengenal pelanggan Anda, maka saat covid-19 seperti ini pemasaran dimulai dengan mengetahui segmen pelanggan Anda.
Krisis Covid-19 telah memperkuat apa yang sudah kita ketahui: bahwa merek harus berkomunikasi dalam istilah yang sangat lokal dan tepat, menargetkan konsumen tertentu berdasarkan keadaan mereka dan apa yang paling relevan bagi mereka. Itu berarti benar-benar memahami situasi di lapangan.
Di luar geografi, pesan pemasaran harus relevan secara pribadi, selaras dengan situasi dan nilai individu, berbeda dengan demografi, seperti usia dan jenis kelamin. Menciptakan hubungan pribadi dan manusiawi dalam setiap pesan komersial memerlukan pendefinisian segmen konsumen yang menggambarkan orang menurut berbagai dimensi yang memengaruhi perilaku pembelian mereka — dari psikografis hingga karakteristik sikap.
Memanfaatkan segmentasi dan persona pelanggan dapat membawa wawasan yang lebih dalam ke strategi media dan pendekatan pemasaran kreatif. Lebih baik lagi, wawasan ini dapat dibawa untuk menginformasikan perjalanan pelanggan secara penuh.

Baca juga artikel tentang : 15 Taktik Pemasaran Online Efektif untuk Bisnis Kecil dengan Anggaran Rendah

2. Anda bersaing dengan pengalaman terbaik terakhir yang dimiliki pelanggan Anda.
Ekspektasi konsumen sudah meningkat sebelum Covid-19. Gen Z tumbuh dengan teknologi yang terintegrasi dengan mulus ke dalam kehidupan mereka.
Tetapi ketika virus corona menyerang, transformasi digital dipercepat dalam semalam. Ini, pada gilirannya, membuat ekspektasi konsumen meroket dalam hal apa yang dapat dilakukan perusahaan untuk mereka dengan pengalaman yang lebih digital. Pelanggan mengharapkan lebih dari sekadar transaksi digital yang mulus. Sekarang setelah perusahaan memiliki data pribadi mereka, mereka menginginkan pengalaman antisipatif yang dipersonalisasi di seluruh perjalanan pelanggan.
Perusahaan harus mengikuti tiga strategi untuk memastikan pengalaman mereka memberikan harapan pelanggan yang meningkat:
• Jadikan skor merek sebagai KPI utama untuk organisasi yang sepenuhnya berhadapan dengan pelanggan, idealnya menggunakan analitik real-time sebagai lawan dari snapshot yang melihat ke belakang dari satu titik waktu.
• Bangun fondasi data dan teknologi yang tepat untuk mendukung kasus penggunaan penting di sepanjang perjalanan pelanggan.
• Sejajarkan tujuan individu dan kolektif di seluruh perjalanan pelanggan sehingga setiap pemutusan antara silo fungsional seperti pemasaran, penjualan, dan layanan pelanggan tidak terlihat oleh konsumen akhir Anda.
• Pelanggan mengharapkan Anda mendapatkan apa yang mereka inginkan.

Jika standar terus meningkat, kita harus mencita-citakan nilai-nilai baru seputar pengalaman pelanggan — baik dalam konteks B2C dan B2B. Konsumen saat ini berharap bahwa pengalaman apa pun akan tanpa gesekan, antisipatif, relevan, dan terhubung. Dengan kata lain, mereka hanya peduli untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan, ketika mereka menginginkannya. Dan mereka bersikeras tidak ada yang menghalangi mereka.
Menciptakan pengalaman ini mengharuskan perusahaan untuk menempatkan data dan teknologi sebagai inti dari organisasi mereka. Ini kemungkinan berarti membangun beberapa tingkat pembelajaran mesin dan/atau kecerdasan buatan ke dalam campuran. Mengapa? Karena data memungkinkan kita untuk menciptakan pengalaman yang lebih relevan di satu atau beberapa dimensi dari:
• Konten (yang dapat diberikan dalam pengalaman seperti email atau aplikasi seluler);
• Perdagangan (seperti ritel fisik, e-niaga, atau pengalaman gabungan);
• Komunitas (seperti mengumpulkan pembeli B2B di pameran dagang virtual atau menyelenggarakan webinar tentang perbaikan rumah untuk konsumen); dan
• Kenyamanan (seperti menawarkan kupon atau manfaat dari program loyalitas kepada konsumen).

4. Hubungan adalah segalanya.
Tak perlu dikatakan bahwa sangat penting untuk membangun hubungan dengan pelanggan yang didasarkan pada kepercayaan. Periklanan, misalnya, membuat janji merek, dan kemudian jatuh ke produk, layanan, dan pengalaman pelanggan untuk memenuhi janji itu.
Tetapi Covid-19 telah menempatkan penekanan baru pada hubungan, terutama dalam penjualan B2B. Dihadapkan dengan lingkungan penjualan virtual, tim dengan hubungan yang ada telah mampu mempertahankan momentum pendapatan, memanfaatkan kekuatan ikatan mereka sebelumnya. Sebaliknya, mencari pelanggan baru membutuhkan serangkaian keterampilan yang berkembang yang berfokus pada penjualan solusi, bukan produk.
Dalam kedua kasus tersebut, kepercayaan dan integritas sangat penting untuk mendorong momentum pasar. Bagi para pemimpin penjualan dan pemasaran di organisasi B2B, hal ini memerlukan pembentukan kembali bakat yang serius untuk mengidentifikasi orang-orang yang paling cocok untuk mendorong hubungan di dunia baru interaksi online ini — dunia yang tidak terlalu bergantung pada pesona (dan bahkan akun pengeluaran) dan lebih banyak lagi pada wawasan dan solusi. Kepercayaan akan dibangun oleh dan dihargai oleh mereka yang mendengarkan kebutuhan pelanggan dan kemudian membuat solusi untuk memenuhi kebutuhan tersebut.
Dalam konteks B2C, kepercayaan juga memainkan peran yang luar biasa. Ini adalah dasar untuk pertukaran nilai antara perusahaan dan konsumen. Karena perusahaan semakin bergantung pada data pribadi yang mereka peroleh dengan persetujuan dari konsumen, mereka tidak hanya harus mematuhi peraturan tentang privasi konsumen dan memastikan bahwa data tersebut aman, tetapi mereka juga memiliki kesempatan untuk mempertimbangkan untuk membangun lebih banyak loyalitas dan diferensiasi dengan merancang lebih banyak antarmuka transparan untuk kontrol privasi. Konsumen dapat membuat pilihan yang lebih baik jika mereka tahu apa yang mereka setujui untuk dibagikan dengan perusahaan, dan kejelasan akan menumbuhkan kepercayaan yang lebih dalam.

5. Merek Anda harus berdiri di belakang nilai-nilai hebat.
Pandemi benar-benar menantang loyalitas merek. EY Future Consumer Index menemukan bahwa hingga 61% konsumen, tergantung pada kategorinya, menjadi bersedia untuk mempertimbangkan produk label putih, apalagi mengganti merek nama. Dinamika itu ditambah dengan meningkatnya kesadaran konsumen dan aktivisme yang dipicu selama kerusuhan sosial tahun 2020 seharusnya membuat merek sangat fokus pada nilai-nilai yang mereka ekspresikan.
Faktanya, tema utama dari penelitian EY menunjukkan bahwa meskipun kualitas, kenyamanan, dan harga masih sangat penting bagi pilihan konsumen, faktor-faktor seperti keberlanjutan, kepercayaan, sumber etis, dan tanggung jawab sosial semakin penting dalam cara konsumen memilih produk dan layanan mereka. Pemasaran memiliki kesempatan untuk mendidik C-suite yang lebih luas (dan bahkan dewan) tentang pentingnya nilai merek dalam hal membedakan di pasar pasca-pandemi di mana preferensi merek telah berubah.

Kesimpulan
Sebagai pemasar, kita dituntut dengan perpaduan seni dan sains yang berkelanjutan. Kita harus mencapai keseimbangan sempurna antara manusia dan otomatisasi untuk membuka masa depan analitik yang lebih baik dan penerapan AI dalam skala besar. Kita harus menggunakan data sebagai bahan bakar namun tetap menghormati keahlian mendongeng untuk mendorong hubungan manusia yang bermakna. Kita harus menapaki garis tipis antara pemasaran merek dan pemasaran kinerja, menyadari bahwa saat ini kita memiliki bias terhadap apa yang dapat kita ukur dengan mudah. Dan kita harus memahami apa yang harus dipusatkan dan apa yang harus dipesan lebih dahulu, mengidentifikasi di mana konsistensi membantu dan di mana hal itu menghalangi.
Trend pemasaran baru ini mewujudkan perpaduan ini, menyoroti pertemuan strategi, operasi, dan teknologi yang diperlukan untuk mendorong pertumbuhan di dunia pasca-Covid-19. Merangkul mereka mewakili jalan menuju pemulihan pandemi dan kesuksesan jangka panjang.
Semoga artikel ini bermanfaat untuk Anda, kami membuka layanan konsultasi mengenai bisnis. Silakan hubungi kami dinomor Whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp