Cito Mall, Jl. A. Yani 288, Lantai UG Blok US 23, No. 3 & 5, Surabaya
081-252982900
groedu@gmail.com

TIPS MEMBUAT PERENCANAAN UNTUK KEBUTUHAN SUPPLY CHAIN MANAGEMENT

The Best consultant business in Surabaya

TIPS MEMBUAT PERENCANAAN UNTUK KEBUTUHAN SUPPLY CHAIN MANAGEMENT

Supply Chain Management atau yang dapat diartikan dengan Manajemen Pasokan adalah salah satu komponen kunci dari bisnis yang sukses, terlepas dari ceruk atau portofolio layanannya yang dimiliki. Setelah Anda menemukan pemasok atau mitra B2B yang sesuai dengan barang atau layanan yang Anda butuhkan untuk tetap beroperasi pada kapasitas puncak, Anda perlu memastikan bagaimana perencanaan pasokan Anda.
Anda tidak dapat meremehkan pentingnya rencana manajemen persediaan untuk bisnis Anda karena kesenjangan di dalamnya akan menyebabkan masalah dengan logistik, hubungan yang lebih buruk dengan pelanggan Anda, dan akibatnya penurunan pendapatan. Oleh karena itu, dalam artikel kali ini akan kami sampaikan apa saja yang Anda butuhkan untuk menulis rencana manajemen pasokan yang efektif yang memuaskan kedua belah pihak yang terlibat dalam rantai pasokan.

1. Mulailah dengan Ikhtisar Rencana Manajemen Pasokan
Hal pertama yang harus disertakan dalam rencana manajemen persediaan Anda adalah halaman depan dengan semua informasi penting tentang subjek rencana ini. Ini adalah gambaran singkat yang memberikan ringkasan singkat tentang ketentuan utama, termasuk:
• Usul. Rincian umum kerjasama antara perusahaan dan pemasok.
• Penerima utama barang. Nama dan alamat resmi perusahaan yang menerima barang dari pemasok.
• Negara
• Deskripsi kategori produk. Semua produk yang akan diterima perusahaan dari pemasok dan anggaran yang diusulkan untuk pengiriman masing-masing.
• Detail kontak. Harus menyertakan nama dan jabatan orang yang bertanggung jawab atas rencana manajemen persediaan dari kedua sisi yang terlibat.
• Tanggal penyerahan. Tanggal ketika kedua belah pihak menandatangani rencana tersebut.
• Halaman ini juga harus menyertakan garis waktu umum kerjasama dan jadwal pengiriman untuk setiap produk yang disebutkan dalam rencana manajemen persediaan.
Menyertakan halaman ikhtisar ke rencana manajemen persediaan Anda sangat penting karena Anda dapat merujuknya setiap kali Anda dan mitra pemasok Anda memiliki pertanyaan, tanpa harus meninjau seluruh dokumen.

2. Membuat Garis Besar Kebijakan Pengadaan Persediaan
Ini adalah bagian penting dari rencana manajemen persediaan Anda karena, di dalamnya, Anda akan menentukan mengapa Anda memilih pemasok. Namun selain itu, terdapat beberapa ketentuan penting lainnya yang akan dimuat dalam bagian ini:
• Otoritas pembelian. Nama perusahaan yang membeli produk, barang mana yang akan dibeli, orang yang mengawasi pengiriman produk.
• Batasan pengeluaran. Anggaran maksimum yang dialokasikan untuk pembelian dan pengiriman barang dalam jangka waktu tertentu.
• Alasan memilih pemasok. Kualitas produk, jadwal pengiriman, harga, dan faktor-faktor lain yang mempengaruhi pilihan pemasok.
• Rincian kontrak. Deskripsi dokumen yang menegaskan kemitraan antara perusahaan dan pemasok.
• Kode etik. Termasuk perjanjian kerahasiaan, prosedur penyelesaian konflik, manajemen risiko rantai pasokan, dan kondisi lain yang memastikan efektivitas rencana manajemen pasokan.
Bagian ini memerlukan perhatian khusus dari kedua belah pihak yang terlibat dalam rencana karena rincian yang dijelaskan di dalamnya mengatur hubungan antara perusahaan dan pemasok selama rencana ini berlaku.

3. Buat Daftar Persyaratan Jaminan Kualitas
Di bawah jaminan kualitas (QA), Anda akan memasukkan karakteristik kualitas yang ditetapkan oleh Anda sebagai pelanggan, dari kinerja umum produk hingga fitur produk yang terpisah.
Daftar persyaratan akan bergantung pada kekhususan produk, tetapi berikut beberapa contoh hanya untuk memberi Anda gambaran:
• Cacat produk. Membuat definisi produk cacat, menjelaskan bagaimana hal itu akan dievaluasi, dan bagaimana hal itu dapat mempengaruhi proses produksi.
• Masa garansi. Garis waktu, di mana Anda diizinkan untuk menukar produk dengan yang baru.
• Inspeksi produk. Seberapa sering kualitas produk akan ditinjau dan tindakan apa yang akan Anda ambil jika pemasok melanggar perjanjian QA Anda.
Tujuan utama bagian ini adalah untuk mempermudah pertukaran barang dan menghindari inspeksi kualitas berulang. Jika Anda mencantumkan semua persyaratan kualitas di bagian ini, dokumen tersebut akan mewajibkan pemasok untuk mematuhinya.

4. Buat Garis Besar Pilihan Persediaan Anda
Salah satu bagian terpenting dari rencana manajemen persediaan Anda yang memerlukan perhatian Anda terhadap detail adalah daftar barang yang akan Anda terima dari pemasok. Bagian ini akan mencakup tabel yang akan menjelaskan detail produk penting yang diperlukan untuk pengoptimalan rantai pasokan.
Tabel dengan pemilihan produk harus mencakup:
• Informasi tentang setiap kategori produk.
• Nama umum dari setiap produk.
• Jumlah produk yang dijadwalkan untuk pengiriman dalam jangka waktu tertentu.
Dalam tabel ini, Anda juga dapat menyertakan informasi tentang harga untuk setiap produk untuk memastikan bahwa harga tersebut ditetapkan di atas kertas dan tidak dapat diubah jika kedua belah pihak tidak setuju.
Rencana manajemen pasokan yang tepat memiliki banyak keuntungan, mulai dari pendapatan yang lebih tinggi hingga peningkatan produktivitas perusahaan Anda secara keseluruhan. Namun, keuntungan terbesarnya adalah ia menstandarisasi dan mengatur hubungan antara Anda dan pemasok Anda.
Namun, seperti halnya dokumen yang mengatur hubungan bisnis, dokumen ini juga perlu diperhatikan secara detail. Mudah-mudahan, panduan singkat kami akan membantu Anda menyusun rencana manajemen pasokan yang berorientasi pada detail yang membantu Anda menjalankan rantai pasokan dengan sukses. Demikian jika Anda membutuhkan informasi lebih jelas perihal supply chain manajemen. Silahkan hubungi kami melalui email groedu@hmail.com, atau bisa langsung menghubungi kami melalui nomor whatsapp https:wa.me/62812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp