Cito Mall, Jl. A. Yani 288, Lantai UG Blok US 23, No. 3 & 5, Surabaya
081-252982900
groedu@gmail.com

SUKSES MEMULAI BISNIS RECOMMERCE

The Best consultant business in Surabaya

SUKSES MEMULAI BISNIS RECOMMERCE

Berhemat itu trendi. Vintage itu trendi. Tapi, tahukah Anda apa lagi yang trendi (dan perlu)? Menabung.
Sekarang, lebih dari sebelumnya, konsumen yang lebih muda merasakan tekanan untuk tetap stabil secara finansial dalam ekonomi yang meningkat. Ini berarti lebih sedikit pengeluaran yang tidak penting dan lebih banyak belanja murah untuk semua.

Untuk merek e-commerce, ekonomi saat ini menandai perubahan penting dalam perilaku konsumen. Pembeli tidak cenderung membeli barang yang ‘baru’. Sebaliknya, mereka menjelajahi ruang ritel untuk dijual kembali: menukar pakaian mereka sendiri untuk arus kas ekstra dan membeli barang bekas dengan nilai jual kembali yang bagus. Hasil? Lebih banyak uang tunai di saku mereka untuk dibelanjakan pada hal-hal penting seperti bahan makanan dan perjalanan.

Apa itu recommerce?
Recommerce adalah praktik membeli atau menjual kembali barang bekas dengan potongan harga melalui pasar online. Juga dikenal sebagai resale commerce, recommerce menandai perluasan penjualan kembali dari hanya toko fisik ke pasar online.

Model bisnis recommerce bukanlah sesuatu yang baru, tetapi telah tumbuh dan mengadopsi teknologi baru dengan cukup cepat selama beberapa tahun terakhir, terutama dengan PHK massal yang dibawa oleh pandemi dan ekonomi yang tidak stabil.

Berikut ini keuntungan dari recommerce.

1. Ikut menggencarkan CSR
Karena recommerce berputar di sekitar membeli produk bekas, itu meninggalkan dampak positif bagi lingkungan.
Sekarang, lebih dari sebelumnya, konsumen membeli lebih banyak produk tetapi menyimpannya untuk waktu yang lebih singkat, yang menimbulkan kekhawatiran akan meningkatnya jumlah tekstil yang dibuang di tempat pembuangan sampah setiap tahun. Ruang recommerce membantu menghindari hal ini dengan mendorong daur ulang pakaian dan produk lainnya kepada konsumen.
Ketika merek memiliki strategi recommerce, hal itu menunjukkan komitmen mereka secara langsung terhadap lingkungan yang lebih berkelanjutan – sebuah aspek dari tanggung jawab sosial perusahaan setiap merek pakaian.

2. Pilihan yang lebih murah bagi konsumen
Dengan inflasi yang mendorong harga konsumen lebih tinggi daripada yang pernah terjadi dalam 40 tahun terakhir, pembeli mencari opsi yang lebih murah selama masa-masa sulit karena daya beli mereka terpukul. Untuk merek e-commerce, sangat penting untuk terus bertemu dengan pelanggan di mana mereka berada – dalam hal ini, menemui mereka dengan titik harga yang lebih rendah.
Menawarkan divisi recommerce yang memamerkan perangkat atau pakaian bekas yang dijual dengan harga terjangkau dapat menjadi faktor penentu bagi konsumen yang sadar harga untuk memilih antara merek Anda dan merek lainnya. Bahkan jika mereka memilih untuk membeli barang baru daripada barang bekas, mereka akan tetap menghargai pilihan tersebut serta upaya merek Anda. Dan ketika ekonomi pulih kembali, Anda akan jauh lebih tinggi dalam daftar mereka.

3. Jangkauan merek luas
Ada audiens yang sebagian besar belum dimanfaatkan dalam pasar ritel yang lebih luas yang ingin memulai kembali. Sebuah survei dari First Insight menemukan bahwa lebih dari 60% konsumen Gen Z dan Milenial lebih memilih untuk membeli dari merek berkelanjutan.
Jika merek Anda tidak mengembangkan semacam strategi penjualan kembali, Anda mungkin kehilangan banyak pelanggan potensial, terutama di kalangan Gen Z, yang menyukai pakaian hemat dan ‘vintage’ bukan hanya karena estetika, tetapi juga karena keberlanjutannya. inisiatif juga.

4. Sumber pendapatan tambahan
Meskipun recommerce adalah model bisnis yang mempromosikan keberlanjutan dalam penggunaan ulang ritel dan produk, ini juga merupakan saluran penjualan lainnya. Dan dengan saluran tambahan, datanglah pendapatan tambahan.
Apakah sebuah merek menawarkan pertukaran di mana pelanggan mereka dapat mengganti produk lama dengan yang lebih baru, atau mereka menjual produk bekas langsung melalui situs mereka sendiri, ada harapan bagi merek untuk terus berkembang berdasarkan permintaan konsumen – dalam hal ini lebih murah, lebih banyak pilihan berkelanjutan.

Mengapa merek mengambil kendali atas potensi recommerce mereka sendiri?
Di pasar e-commerce yang terlalu jenuh, merek harus tetap mengikuti audiens mereka untuk mempertahankan keunggulan kompetitif – ini termasuk berinovasi dan berubah seiring waktu.
Dalam ekonomi khusus saat ini, recommerce memungkinkan merek untuk memperdalam hubungan pelanggan dengan memenuhi keinginan mereka untuk belanja yang lebih berkelanjutan dan kebutuhan mereka akan pilihan yang lebih murah di ruang ritel.
Selain itu, saluran recommerce dapat mengarahkan merek ke arah yang benar dan menginspirasi produk masa depan yang mengubah desain lama karena menyediakan data pelanggan tentang penjelajahan dan keputusan pembelian.
Selain fokus yang berpusat pada pelanggan yang difasilitasi oleh recommerce, hal ini juga memungkinkan merek untuk mengendalikan branding mereka, menyisakan lebih sedikit ruang bagi produk palsu untuk masuk ke pasar arus utama.
Pada akhirnya, konsumen mencari lebih banyak saluran dan belanja yang lebih lancar. Recommerce menyediakan pasar sekunder yang berharga bagi merek untuk terhubung dengan kelompok konsumen khusus daripada melewatkannya sama sekali.

Tantangan recommerce

Sama halnya dengan model bisnis lainnya yang memiliki resiko atau tantangan tersendiri. Dalam industri recommerce pun juga sama. Berikut ini tantangan industri recommerce.

1. Margin keuntungan lebih kecil
Dengan recommerce, produk belum tentu baru atau sedang tren, yang berarti nilainya turun dan mungkin diperlukan lebih banyak penjualan untuk mendapatkan hasil yang sama seperti saluran yang hanya menjual produk baru. Plus, merek yang memusatkan perhatian pada recommerce mungkin merasa sulit untuk mengimbangi perusahaan mode cepat, di mana produk trendi masuk dan keluar setiap minggu.

2. Lebih sedikit pilihan untuk produk
Meskipun pakaian vintage atau furnitur bekas mungkin menarik dengan harga yang lebih rendah, industri recommerce tidak cocok untuk semua jenis produk. Oleh karena itu, perusahaan yang memilih untuk mengembangkan saluran penjualan kembali perlu melakukan penelitian terhadap produk mereka untuk menemukan barang yang paling menarik untuk dijual kembali. Misalnya, produk kecantikan atau pakaian intim biasanya bukan sesuatu yang ingin dibeli konsumen bekas.

3. Manajemen logistik tambahan
Membiasakan barang dagangan secara normal untuk dijual kembali membutuhkan alur kerja tambahan untuk memeriksa dan merekondisi barang. Barang elektronik bekas harus melalui pengujian ekstensif untuk memastikannya up-to-speed. Pakaian yang dikenakan ringan perlu diperiksa untuk memastikan tidak ada yang membuat pakaian tersebut tidak dapat dipakai. Jika operasi pemenuhan Anda sudah kekurangan staf, mungkin akan sulit untuk menemukan tenaga tambahan untuk mendorong kesuksesan recommerce.

Praktik terbaik recommerce

Bagaimana? Anda mulai berminat untuk terjun ke industri recommerce? Jika iya, berikut ini beberapa cara yang bisa Anda coba lakukan untuk membuat bisnis recommerce Anda sukses.

1. Putuskan produk apa yang akan disertakan
Seperti yang kami sebutkan sebelumnya, tidak semua produk akan bekerja dengan baik untuk dijual kembali. Menjual produk bekas di pasar sekunder perlu mengetahui barang mana yang paling mungkin berkinerja baik, meskipun sudah dimiliki sebelumnya. Sementara banyak barang pakaian atau perabot dapat menemukan kehidupan baru bahkan setelah digunakan selama beberapa tahun, barang elektronik seperti ponsel atau komputer lebih sulit untuk dijual setelah beberapa saat karena model baru dan budaya peningkatan.
Selain itu, pastikan bahwa setiap produk bekas ditandai dengan jelas sehingga pelanggan tahu persis apa yang mereka dapatkan dan kecil kemungkinannya untuk kembali.

2. Putuskan apakah akan membuat platform Anda sendiri atau bermitra dengan platform yang sudah ada
Kekuatan super di balik setiap pengalaman berbelanja yang mulus? Tumpukan teknologi modern. Untuk merek yang ingin menjelajahi pasar recommerce, ada beberapa cara agar barang bekas mereka dijual dan sampai ke tangan pelanggan yang puas.

Entah mereka harus membuat platform mereka sendiri di dalam situs mereka atau bermitra dengan platform teknologi yang sudah ada yang dapat mengintegrasikan dan mengelola pertanyaan recommerce mereka. Recommerce mengharuskan merek untuk melihat dengan baik situs mereka saat ini dan integrasi untuk menemukan cara terbaik untuk menjual barang-barang bekas mereka.

3. Buat alur kerja untuk menjual kembali produk
Recommerce lebih dari sekedar menjual produk bekas. Untuk mendapatkan produk tersebut ke pelanggan, ada alur kerja yang sama sekali baru untuk menerima tukar tambah, memeriksa produk untuk memastikan produk dapat dijual kembali, direkondisi, dikemas, dan dikirim ke konsumen akhir. Oh, dan jangan lupakan pengembalian yang mungkin terjadi.

Merek yang menawarkan saluran recommerce harus memiliki prosedur operasi standar untuk jenis transaksi ini – dan mereka mungkin terlihat sangat berbeda dari SOP e-commerce standar Anda.

4. Pertimbangkan untuk menggabungkan dengan program loyalitas
Alih-alih meluncurkan saluran recommerce langsung di situs Anda untuk dilihat semua orang, mungkin merupakan ide yang baik untuk melakukan peluncuran awal bagi anggota Anda yang paling setia untuk menguji air dan mendapatkan umpan balik pelanggan yang tulus. Ini bisa terlihat seperti menawarkan poin hadiah atau kartu hadiah sebagai keuntungan saat anggota program loyalitas memperdagangkan produk mereka.

5. Awasi media sosial untuk melihat gaya apa yang sedang tren
Dengan munculnya makro dan mikro-influencer, media sosial telah menjadi semacam hub untuk tren gaya fashion. Sementara tas bahu yang lebih kecil ada di bulan ini, mereka mungkin dianggap “ngeri” bulan depan.
Merek perlu terus memantau apa yang “masuk” dan apa yang “keluar” dengan mengikuti akun mode dan pemberi pengaruh paling populer. Dari sana, mereka dapat dengan hati-hati memilih produk preloved yang “masuk” untuk jangkauan dan peningkatan penjualan yang lebih besar.

Penutup
Meskipun ada banyak manfaat untuk recommerce, jawabannya berbeda untuk setiap bisnis. Intinya adalah: produk yang Anda jual, pelanggan yang Anda layani, dan operasi logistik Anda. Untuk merek yang ingin memperluas pemenuhan e-commerce mereka dan mengikuti perubahan permintaan konsumen, recommerce bisa menjadi pilihan yang tepat. Tentunya dengan strategi yang kuat. Semoga artikel ini bermanfaat untuk Anda. Kami membuka layanan konsultasi mengenai bisnis, silakan hubungi kami langsung dinomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp