Cito Mall, Jl. A. Yani 288, Lantai UG Blok US 23, No. 3 & 5, Surabaya
081-252982900
groedu@gmail.com

PERAN INVENTORY MANAGEMENT DALAM KESUKSESAN BISNIS E-COMMERCE

The Best consultant business in Surabaya

PERAN INVENTORY MANAGEMENT DALAM KESUKSESAN BISNIS E-COMMERCE

Inventory Management adalah cara untuk mengawasi pembelian, mengelola stok, memenuhi pesanan, dan menganalisis tren produk. Ini telah menjadi bagian penting dari operasi bisnis tradisional — memungkinkan pemilik bisnis untuk melihat produk apa yang dibutuhkan, kapan harus mengisi kembali dan mana yang tidak laku.
Meskipun bisa mempermudah pemilik bisnis, terdapat tantangan dalam penerapan Inventory Management. Tantangan tersebut antara lain:
• Kurangnya transparansi: Transparansi dalam rantai pasokan sangat penting ketika mencoba menjalankan operasi yang lancar. Namun terkadang ada kekurangan komunikasi dari rantai pasokan ke perusahaan e-commerce tentang keadaan inventaris yang sebenarnya. Ini bisa jadi akibat produk dengan permintaan tinggi yang memiliki pasokan rendah namun masih terus diminta — menekan distributor produk dalam rantai pasokan untuk memenuhi permintaan yang sering tetapi tidak memiliki produk untuk melakukannya.
• Kurangnya data yang berguna: Untuk tumbuh sebagai bisnis e-commerce, seseorang harus dapat memahami titik data spesifik seperti item apa yang paling banyak terjual/paling sedikit, bagaimana inventaris berfluktuasi dari waktu ke waktu, item apa yang terus-menerus perlu dipesan ulang, dan apa produk harus lebih jarang dipesan — semuanya merupakan data yang sulit dikumpulkan tanpa alat yang tepat.
• Tidak dapat menskalakan operasi: Operasi e-niaga yang dapat diskalakan berarti kemampuan untuk menjual produk di platform tambahan dan bekerja dengan vendor, bukan hanya mengandalkan milik Anda sendiri. Menjadi terukur adalah cara yang bagus untuk menghasilkan keuntungan dan meningkatkan basis pelanggan Anda. Namun, ini bisa sulit dilakukan ketika Anda tidak memiliki andil dalam Inventory Management . Semakin banyak saluran produk yang dijual, semakin penting untuk dapat menerapkan Inventory Management Systemsyang paling sesuai untuk Anda.
• Overselling: Overselling adalah proses menjual lebih banyak produk yang Anda miliki atau yang dapat dikirimkan.
• Overstocking: Overstocking terjadi ketika perusahaan membeli terlalu banyak satu produk yang tidak laku atau tidak perlu memiliki banyak produk.
Inilah sebabnya mengapa berinvestasi dalam platform e-niaga skalabel untuk bisnis Anda bermanfaat untuk membantu mengelola kejatuhan di atas yang terkait dengan Inventory Management .

Baca juga artikel tentang : Pentingnya Memiliki Hitungan Persediaan yang Akurat

MANFAAT INVENTORY MANAGEMENT UNTUK E-COMMERCE
Meskipun ada beberapa kelemahan potensial, banyak platform e-commerce memilih untuk fokus pada manfaat Inventory Management. Manfaat tersebut meliputi:

1. Retensi pelanggan
Ketika pembeli pertama kali memiliki pengalaman yang baik dengan perusahaan Anda karena Anda memiliki apa yang mereka cari, itu dapat meningkatkan kemungkinan mereka kembali untuk pembelian di masa mendatang. Ini tidak hanya dapat membantu mempertahankan pelanggan Anda saat ini tetapi juga mendatangkan pelanggan baru.

2. Pengawasan yang lebih besar atas inventaris
Inventory Management memungkinkan Anda untuk melihat kapan saatnya untuk mengisi kembali produk yang Anda miliki dan produk apa yang mungkin dianggap sebagai inventaris yang terbuang atau stok mati. Jika Anda menemukan bahwa Anda memiliki persediaan yang tidak terjual dengan baik, inilah saatnya untuk melikuidasi barang dan mengurangi harganya untuk membantu meningkatkan peluang barang terjual. Bukan rahasia lagi bahwa konsumen tertarik pada barang obral; membuat bagian obral ini dapat membantu meningkatkan pengalaman pembelanja dengan menyediakan berbagai item untuk berbelanja dari berbagai harga.

3. Peningkatan efisiensi
Mampu mengontrol inventaris dengan lebih baik memungkinkan bisnis yang berjalan lebih lancar dan lebih efisien.

PRAKTIK TERBAIK INVENTORY MANAGEMENT UNTU E-COMMERCE
Ada banyak praktik yang dapat diterapkan oleh pemilik bisnis saat menentukan cara untuk memperbaiki kebutuhan Inventory Management mereka saat ini untuk toko e-commerce mereka, seperti berikut:

1. Gunakan perangkat lunak Inventory Management
Perangkat lunak Inventory Management adalah salah satu teknologi penting yang diperlukan untuk bisnis e-commerce yang sukses. Berinvestasi dalam Inventory Management Systems adalah cara yang bagus untuk memastikan operasi inventaris harian Anda berjalan semulus mungkin. Inventory Management System sadalah “kombinasi teknologi perangkat keras dan perangkat lunak, yang melacak dan mengelola inventaris produk, penjualan produk, dan proses produksi lainnya.” Tanpa penerapan ini, pemilik bisnis dan orang-orang yang memegang kendali inventaris mungkin kesulitan mengelola inventaris secara akurat tanpa solusi yang tepat.
Selain dapat mengelola inventaris secara akurat, sistem ini juga dapat membantu manajemen pesanan. Manajemen pesanan adalah bagian dari Inventory Management Systems yang “memungkinkan entri dan pemrosesan pesanan pelanggan.” Tanpa bantuan sistem manajemen pesanan, dapat membuat pelacakan dan pemrosesan pesanan lebih sulit untuk dilacak.
Memilih untuk memanfaatkan bantuan platform e-commerce terintegrasi dapat menghubungkan Inventory Management Systems ke semua sistem digital lain yang terlibat dalam manajemen penjualan, CRM, ERP, dan analitik untuk mendukung pengambilan keputusan yang lebih baik, lebih cepat, dan merampingkan pemenuhan.

2. Gunakan penjualan sebelumnya untuk peramalan
Melalui perkiraan penjualan, pengguna dapat meninjau data yang dikumpulkan dari laporan penjualan sebelumnya untuk membantu menentukan angka penjualan yang diproyeksikan dan bahkan mempersiapkan penjualan yang meningkat selama musim tertentu — memastikan mereka memiliki persediaan yang cukup untuk mendukung tren penjualan ini.
Merujuk kembali ke laporan Google Analytics dan Google Trends bisnis adalah cara alternatif untuk mengumpulkan data historis jika bisnis tidak memiliki akses terkini ke laporan penjualan dengan sistem mereka saat ini.

3. Bersiaplah untuk perubahan musim
Sebagian besar pengecer tahu bahwa waktu yang berbeda dalam setahun dapat memengaruhi penjualan secara signifikan, terutama di industri yang menjual produk musiman seperti mode dan dekorasi rumah. Karena tren yang berubah ini, penting untuk dapat mempersiapkan bisnis Anda baik di dalam maupun di luar untuk peningkatan penjualan yang akan datang. Inventory Management Systems dapat membantu proses ini dengan memungkinkan pengguna untuk melihat kapan pelanggan mereka mulai berbelanja musiman, berapa lama berlangsung, rata-rata apa yang mereka belanjakan, dan barang apa yang paling banyak mereka beli (khususnya selama waktu itu dalam setahun) .
Perusahaan e-commerce dapat bersiap menghadapi perubahan musim dengan memanfaatkan waktu henti dan menggunakannya untuk memastikan mereka memiliki semua alat yang mereka perlukan untuk berhasil.

4. Stok produk populer
Mengikuti tren industri adalah suatu keharusan jika Anda ingin bisnis Anda berhasil. Mengetahui apa yang konsumen target Anda belanja dan mampu memenuhi permintaan mereka diperlukan jika Anda ingin menegakkan basis pelanggan yang terus berkembang. Jika tidak, ini dapat mengakibatkan hilangnya pelanggan dan bahkan membuat nama buruk untuk bisnis Anda. Inilah sebabnya penting untuk memanfaatkan sistem manajemen data produk selain untuk peramalan penjualan. Sistem ini juga memungkinkan Anda untuk melihat kembali item yang paling populer dan yang tidak. Alih-alih menimbun jumlah yang sama di kedua item, simpan lebih sedikit stok item yang tidak begitu populer.

5. Lacak informasi pelanggan
Direct-to-consumer (D2C) e-commerce mengharuskan organisasi untuk memiliki data yang unggul di semua lini; Inventory Management Systems yang memfasilitasi integrasi dengan CRM dan pelacakan perilaku pelanggan dapat menjadi cara yang ampuh untuk meningkatkan layanan, kepuasan, dan retensi ketika diterapkan secara strategis.
Melacak tren dan mencatat informasi pelanggan (apa yang mereka beli, berapa banyak yang cenderung mereka keluarkan untuk kunjungan rata-rata, dll.) hanyalah beberapa cara untuk menyimpan catatan wawasan data yang dapat menguntungkan bisnis e-commerce. Melakukannya dapat membantu proses inventaris secara keseluruhan dengan menunjukkan kepada pemilik bisnis produk apa yang paling sering dibeli oleh pelanggan mereka yang kembali — yang berarti mereka harus memastikan barang ini tetap tersedia.
Salah satu cara untuk melacak informasi pelanggan, meskipun Anda tidak memiliki stok barang, adalah dengan membuat daftar tunggu. Beri tahu pelanggan bahwa meskipun Anda mungkin tidak memiliki stok barang tersebut saat ini, Anda lebih dari bersedia untuk segera menghubunginya. Mengakui kebutuhan pelanggan adalah cara untuk mempertahankan loyalitas mereka dan membuat mereka merasa berharga, meskipun permintaan mereka tidak terpenuhi.
Semoga artikel ini bermanfaat untuk Anda. Kami membuka layanan konsultasi mengenai bisnis, silahkan hubungi kami melalui nomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp