Cito Mall, Jl. A. Yani 288, Lantai UG Blok US 23, No. 3 & 5, Surabaya
081-252982900
groedu@gmail.com

METODE EFEKTIF UNTUK MENDUKUNG PRODUKTIVITAS DAN KERAGAMAN

The Best consultant business in Surabaya

METODE EFEKTIF UNTUK MENDUKUNG PRODUKTIVITAS DAN KERAGAMAN

Saat ini, bisnis Anda mungkin mengidentifikasi masalah atau tantangan besar, menyajikan solusi, dan menjalankan rencana. Untuk mencapai kesuksesan, perusahaan biasanya mencoba menghindari konflik, percayalah hal ini justru akan membingungkan rencana dan / atau menghalangi hasil. Tetapi bagaimana jika Anda malah mengundang konflik dengan cara yang produktif? Bagaimana jika tim Anda ditantang untuk mengubahnya menjadi ide yang lebih baik?

Manajer dan pemimpin sering kali berada di bawah tekanan untuk memberikan hasil dengan sumber daya yang terbatas. Dan jika itu belum cukup, pandemi telah menambah lebih banyak kesulitan, yang meliputi mengoordinasikan tenaga kerja virtual yang sebagian besar atau seluruhnya serta terus memenuhi tujuan bisnis meskipun ada tantangan yang tak terduga dan berkelanjutan.

Di sisi lain, ketika Anda mengundang diskusi terbuka, diskusi di mana konflik disambut, sering mengarah pada keputusan yang lebih baik, fleksibilitas dalam mengadopsi solusi, inovasi, dan penyelesaian masalah secara taktis. Orang-orang dengan sudut pandang yang berbeda tidak akan takut untuk berbicara dan memberikan wawasan kritis ketika mereka sangat dibutuhkan.

Bagaimana Mengintegrasikan Budaya Komunikasi Terbuka dan Ketidaksepakatan untuk Produktivitas yang Lebih Tinggi dan Pengambilan Keputusan?

Berdasarkan artikel Agreement and Thinking Alike: Ingredients for Poor Decisions, oleh Cozier dan Schwenk, ada dua teknik “konflik kognitif” yang bisa diperkenalkan oleh para pemimpin ke dalam budaya mereka; konflik terprogram dan tidak terprogram melalui the devil’s advocate decision program (DADP) dan the dialectic method (DM).

The Devil’s Advocate Decision Program (DADP)

DADP membantu menganalisis potensi jebakan dan masalah. Ini mendorong individu untuk tidak berpuas diri tentang ide-ide dan sebaliknya menggali lebih dalam, dengan fokus pada kritik terhadap ide-ide mereka yang telah menghasilkan solusi.

Program ini mengusulkan kerangka kerja berikut:

  1. Hasilkan dan usulkan suatu tindakan.
  2. Pengacara setan (individu atau kelompok terpilih yang bergilir) ditugaskan untuk mengkritik proposal dan ide, tetapi bukan orangnya. Kritik harus memberikan logika dan alasan yang kuat dan mengusulkan alternatif.
  3. Kritik harus disampaikan kepada tim dan pengambil keputusan kunci.
  4. Setelah diusulkan, jika lebih banyak data dibutuhkan, itu harus dikumpulkan.
  5. Putuskan apakah akan mengadopsi, memodifikasi, atau menghentikan tindakan yang diusulkan.
  6. Pantau dan lacak keputusan, dan evaluasi jika ada perubahan yang perlu dilakukan.
  7. Akui pembela setan atas keberanian, keterusterangan, dan transparansi mereka dalam memajukan tindakan alternatif

Salah satu pengadopsi awal konsep ini adalah Thomas Watson, mantan CEO IBM. Watson mampu mengubah IBM menjadi organisasi penjualan yang sangat efektif dengan memasukkan pendekatan DADP dan memungkinkan karyawan untuk menyuarakan keprihatinan dan ketidaksetujuan mereka dalam pengambilan keputusan.

The Dialectic Method (DM)

Ketika Anda harus membuat keputusan yang sangat sulit dan informasi yang sangat terbatas, Anda dapat menggunakan metode ini. Contoh yang bagus – mantan CEO Exxon Gavin Rawl mengizinkan komunikasi terbuka dengan para pemimpin saat pengambilan keputusan. Ini membantu menghindari orang menyetujui suatu gagasan hanya karena mereka takut untuk tidak setuju, atau karena mereka hanya tidak ingin berpartisipasi.

Pertimbangkan skenario ini: Organisasi Anda adalah agen perawatan di rumah atau fasilitas perawatan terampil, dan Anda menarik semua pemimpin Anda ke ruang dewan untuk membahas peraturan CMS tentang perawatan berbasis nilai. Anda memiliki gagasan tentang apa yang harus diterapkan, jadi Anda meminta pendapat para pemimpin Anda, tetapi sebaliknya, semua orang setuju dengan pendekatan Anda, dan tidak ada yang memberikan alternatif. Apakah Anda masih yakin bahwa ide Anda benar-benar satu-satunya cara untuk pergi?

Jawabannya mungkin tetap ya, tetapi alih-alih hanya menerima begitu saja, metode dialektika yang diusulkan sebelum membuat keputusan strategis adalah menugaskan karyawan untuk membuat rencana yang mencerminkan dan rencana tandingan. Setiap sudut pandang harus mendukung argumen dan tindakan, yang pada akhirnya membantu mencegah asumsi yang menyesatkan dan perencanaan yang buruk serta mendorong kompromi dan keinginan untuk berpartisipasi dalam implementasi gagasan.

Dalam masa ketidakpastian, seperti yang kita jalani saat ini, di mana keputusan harus dibuat dengan cepat dengan informasi yang sangat terbatas, mengambil pendekatan dengan salah satu cara di atas akan membantu Anda membuat keputusan yang lebih cerdas. Tidak hanya itu, tetapi nantinya akan lebih mudah diimplementasikan karena semua orang memiliki suara dalam proses perencanaan dan pengambilan keputusan. Kedua pendekatan ini juga mendukung keberagaman, karena mengintegrasikan banyak orang dengan beragam latar belakang, keyakinan, dan pengalaman sangat penting untuk mendiversifikasi sumber Anda. Mereka juga akan menciptakan inklusivitas, keragaman, dan transparansi dan dapat membantu para pemimpin mengatasi beberapa keterbatasan pengambilan keputusan kelompok.

 

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp