Cito Mall, Jl. A. Yani 288, Lantai UG Blok US 23, No. 3 & 5, Surabaya
081-252982900
groedu@gmail.com

KUNCI PERGUDANGAN SELAMA COVID-19 ADALAH OTOMATISASI

The Best consultant business in Surabaya

KUNCI PERGUDANGAN SELAMA COVID-19 ADALAH OTOMATISASI

Manajer rantai pasokan tidak perlu mengorbankan keselamatan pekerja untuk mempertahankan tingkat produksi selama virus corona—otomatisasi gudang dapat menyelesaikan masalah.
COVID-19 telah menginfeksi sejumlah besar pekerja penting di berbagai negara. Sementara penyebaran virus telah cukup parah untuk menjamin penutupan (misalnya fasilitas produksi makanan), banyak bisnis dapat melanjutkan operasi dengan penambahan langkah-langkah kesehatan baru.
Demi keselamatan karyawan, pabrikan harus menghadapi kenyataan pahit: Cara terbaik untuk menjaga kesehatan staf adalah dengan mengurangi jumlah pekerja yang berada di dalam gedung pada waktu tertentu. Namun, strategi ini secara langsung menggagalkan produksi, yang lebih penting dari sebelumnya bagi perusahaan-perusahaan penting. Bersama-sama, faktor-faktor ini menyoroti teknologi otomatis sebagai solusi yang memungkinkan.

Otomasi Menggeser Proses Rantai Pasokan
Elemen-elemen seperti e-commerce dan kekurangan tenaga kerja telah menjadi penyebab otomatisasi gudang dan logistik sejak paruh kedua tahun 2010-an. Namun, banyak produsen baru saja memutuskan apakah mereka harus berinvestasi dalam teknologi ketika virus corona muncul. Organisasi dalam industri pergudangan dan truk umumnya tidak dikenal sebagai pengguna awal; faktanya, 80% gudang di seluruh dunia tidak memiliki otomatisasi proses pada tahun 2016.
Namun, ancaman COVID-19 cukup serius untuk menekan produsen untuk lebih menerapkan teknologi otomatis. Banyak ahli logistik setuju pada satu hal: Otomatisasi memainkan peran utama dalam dunia pasca-pandemi yang menormalkan jarak sosial.

Baca juga artikel tentang : Jawaban Mengapa Manajemen Gudang Menjadi Faktor Penting dalam Operasional Perusahaan 

Pemimpin Rantai Pasokan dengan Teknologi Baru
Mari kita lihat lebih dekat dua perusahaan yang telah menjadi yang terdepan dalam menggabungkan teknologi otomatis ke dalam gudang mereka: Amazon dan Walmart.
Amazon telah menggunakan otomatisasi dalam rantai pasokannya sejak 2014 untuk keterjangkauan dan efisiensi. Berikut adalah beberapa contoh teknologi yang telah dimanfaatkan:
• Teknologi pemindaian dan pengemasan CartonWrap
• Robot berbasis darat yang disebut Drive yang memindahkan palet barang dagangan ke pekerja
• Robot dengan lengan yang mengangkat barang ke rak tinggi dan memindahkan kotak
• Robot dengan lengan yang mengambil kotak dan memuat drive dari ban berjalan
• Robot dengan konfigurasi berbeda untuk mengisi celah antara pusat pemenuhan Amazon yang berpusat pada manusia dan fasilitas penyortiran yang berpusat pada robot

Walmart, pesaing Amazon, mulai menggunakan teknologi otomatis dalam proses logistiknya pada tahun 2017 untuk tujuan yang sama. Lima contoh meliputi:
• Gerobak otomatis Alphabot, yang membawa produk makanan ke pekerja toko bahan makanan
• Sapu robot yang membersihkan lantai
• Teknologi bongkar muat otomatis untuk truk, yang menyaring pengiriman
• Robot untuk pelacakan inventaris, yang berkelok-kelok melalui lorong dan mengidentifikasi item yang salah tempat
• Pickup Towers, yang menampung pesanan online dan memudahkan pengambilan bagi pelanggan
Keberhasilan Amazon dan Walmart telah membantu meningkatkan klaim otomatisasi atas ketenaran. Contoh yang masing-masing telah mereka tetapkan, dikombinasikan dengan kebutuhan saat ini untuk meminimalkan interaksi manusia dalam rantai pasokan membuat lingkungan saat ini menjadi lingkungan yang menguntungkan untuk meluncurkan teknologi otomatis.

Nilai Bisnis Teknologi Otomatis
Mari selami teknologinya. Robot dan mesin otomatis saat ini sangat canggih sehingga mereka beroperasi secara mandiri. Meskipun ada banyak pilihan otomatis untuk dipilih (seperti WMS dan perangkat lunak pengiriman), kami akan menunjuk ke forklift, pencetakan 3D, dan robot sebagai teknologi yang dapat membantu organisasi mencegah penyebaran COVID-19 dan mengoptimalkan proses rantai pasokan mereka di jangka panjang.
• Forklift: Pabrikan dapat membeli versi otonom dari kendaraan bergerak ini dan lihat ROI positif dalam 12 hingga 18 bulan. Mereka dapat mengharapkan untuk membayar instalasi, pemeliharaan, sensor, perangkat lunak, dan kontrol traksi dan driver. Administrasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja mengharapkan perusahaan untuk mencatat penggunaan, pengguna, dan frekuensi pembersihan. Salah satu cara bagi organisasi untuk menerapkan arahan ini adalah dengan menginstruksikan operator forklift untuk memverifikasi bahwa mereka telah membersihkan alat berat sebelum bekerja pada hari itu.
• Pencetakan 3D: Juga dikenal sebagai “manufaktur aditif,” pencetakan 3D dapat digunakan di gudang dan proses logistik. Printer 3D memungkinkan teknologi cloud untuk menyimpan desain dan membuat suku cadang di tempat, mengabaikan kebutuhan operator untuk memindahkan barang dari fasilitas produksi ke gudang, dan akhirnya ke pelanggan.
Memang, pencetakan 3D telah memperkuat operasi rantai pasokan selama pandemi. Perusahaan yang menghadapi gangguan pada jalur pasokan mereka memanfaatkan pencetakan 3D untuk produksi. Startup Italia Isinnova, misalnya, memulai suku cadang pencetakan 3D dalam waktu kurang dari seminggu untuk mengatasi kekurangan katup respirator. Dan UPS menggunakan pencetakan 3D di pabrik mikro Louisville, yang dapat mengirimkan suku cadang hampir di mana saja di dunia dalam beberapa hari.
• Robot: Gudang dapat menggunakan sejumlah robot untuk menggantikan pekerja selama coronavirus, termasuk robot pembersih, robot barang-ke-orang, robot pemetik seluler, dan robot seluler otonom kolaboratif. Mesin ini dapat melakukan pekerjaan gudang berulang yang dianggap terlalu berbahaya bagi staf akibat COVID-19, membantu produsen memenuhi permintaan selama masa sulit ini. Rumah sakit, toko kelontong, dan restoran biasa menggunakan robot untuk mendisinfeksi permukaan. Tidak ada alasan pabrik produksi tidak dapat menggunakannya juga. Bagaimana mereka bekerja? Dengan bantuan penyemprot kimia dan sinar ultraviolet, robot otonom membersihkan ruang dan menghilangkan ancaman COVID-19. Pabrikan dan perusahaan logistik lainnya dapat berinvestasi dalam robot ini untuk membersihkan gudang dan fasilitas lainnya sekarang dan di masa depan.
Berikutnya adalah robot pemetik seluler, juga dikenal sebagai pemetik robot. Menggunakan AI, visi komputer, dan teknologi genggaman, mesin canggih ini dapat dengan cepat memilih dan mengemas dengan sukses besar. Lebih sedikit manusia di ban berjalan berarti lebih sedikit kemungkinan penularan COVID-19.
Robot seluler otonom kolaboratif adalah yang terakhir dalam daftar. Menggunakan robot seluler untuk otomatisasi industri membantu menjaga jarak sosial antar pekerja. Itu mengurangi kemungkinan penyebaran penyakit. Dalam hal implementasi, teknologi ini lebih mudah diatur daripada ban berjalan dan sistem otomatis lainnya, yang berarti perusahaan dapat menuai keuntungan seperti mengakomodasi permintaan yang berfluktuasi lebih cepat.

Tren Teknologi Pergudangan dan Rantai Pasokan
Dalam lanskap yang berkembang saat ini, organisasi manufaktur telah menerima kebutuhan untuk menjauhkan karyawan secara sosial karena masalah keselamatan. Namun, produktivitas tidak harus menderita. Dengan mengganti staf untuk teknologi otomatis, bisnis masih dapat memenuhi persyaratan produksi selama virus corona.

Ingin memperbaiki sistem manajemen pergudangan Anda dimasa pandemi saat ini? Kami membuka layanan konsultasi manajemen pergudangan, silahkan hubungi kami melalui nomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp