Cito Mall, Jl. A. Yani 288, Lantai UG Blok US 23, No. 3 & 5, Surabaya
081-252982900
groedu@gmail.com

FAKTOR PENTING UNTUK MENYAMPAIKAN PESAN PRODUKTIF PADA TIM ANDA

The Best consultant business in Surabaya

FAKTOR PENTING UNTUK MENYAMPAIKAN PESAN PRODUKTIF PADA TIM ANDA

Jika Anda mencari cara untuk meningkatkan produktivitas, menyelamatkan beberapa karyawan Anda yang kurang mampu mendapatkan penjualan, atau Anda ingin meningkatkan kerja tim, mulailah dengan memberikan mereka arahan yang tepat dengan menunjukkan ekspektasi yang Anda inginkan untuk mereka. Tunjukkan beberapa faktor yang menguatkan dan memotivasi mereka tanpa paksaaan.
Meningkatkan ekspektasi, tidak mengharuskan Anda untuk selalu menunjukkan fakta bahagia, tetapi Anda harus membuat penilaian yang sangat realistis tentang kondisi saat ini. Jika produktivitas rendah, waktu siklus buruk, dan / atau kualitas buruk, Anda perlu mengakui faktanya. Lalu bagaimana cara mengkomunikasikan kondisi-kondisi ini dengan baik, tanpa membuat tim Anda jatuh. Dalam artikel kali ini akan kami sampaikan beberapa komponen penting yang akan sangat berpengaruh untuk hasi komunikasi Anda. Beberapa komponen ini yaitu kata-kata yang Anda gunakan, cara Anda mengucapkannya, dan isyarat nonverbal yang Anda lakukan.

Kata-kata
Berikut beberapa contoh cara menyusun ekspektasi Anda untuk peningkatan kinerja dalam tiga situasi berbeda.
• Jika produktivitas turun, Anda mungkin berkata: “Nah, saat kita melihat produktivitas, kita dapat melihat bahwa tahun ini menurun 2% ketimbang tahun lalu. Saya tahu kita bisa kembali ke tempat kita dulu bahkan akhirnya dapat melampauinya, karena kita punya tenaga dan kemampuan super di ruangan ini yang dapat melakukannya. ” Dalam memilih kata-kata ini, Anda harus telah mengetahui di mana kinerja berada dan menyatakan keyakinan tentang peningkatan.
• Jika kinerjanya bagus dan Anda ingin lebih meningkatkannya, pesannya bisa seperti ini: “Waktu siklus kali ini sungguh baik, tidak pernah lebih baik ini sebelumnya. Mari kita lihat cara meningkatnya lebih jauh lagi. Saya tahu kita bisa melakukannya jika kita bekerja sama untuk mencari tahu bagaimana.”
Dalam setiap contoh, kata-kata Anda harus menggambarkan situasi saat ini dan mengungkapkan keyakinan untuk bergerak ke perbaikan lebih lanjut.

Intonasi Verbal
Nada suara Anda adalah elemen kedua dari pesan Anda. Setiap orang pernah mengalami situasi di mana kata-kata pesan dan nada suara mengirim pesan lain. Saat terjadi konflik, kebanyakan orang mempercayai apa yang disampaikan oleh nada suara Anda. Jadi, pastikan nada Anda cocok dengan pesan positif dari kata-kata Anda.

Isyarat nonverbal
Anda bisa mengucapkan kata-katanya, dan nada suara Anda bisa cocok dengan kata-katanya. Tetapi jika Anda melihat sekeliling, mengetuk jari Anda, menggelengkan kepala “tidak” atau melakukan salah satu dari ratusan hal kecil lainnya. Berikut adalah lima kategori untuk memeriksa diri Anda sendiri:
1. Posisi tubuh. Jika lengan Anda disilangkan, kaki Anda disilangkan dari orang yang berkomunikasi dengan Anda atau Anda memberikan “bahu dingin”, maka tentu Anda dapat mengirimkan pesan negatif. Di sisi lain, jika posisi tubuh Anda terbuka — Anda menghadap orang itu daripada berpaling — Anda mengomunikasikan kejujuran, kehangatan, dan keterbukaan. Jika postur Anda tegak dan bukannya merosot, Anda mengomunikasikan keyakinan positif. Dan jika Anda sedikit condong ke depan, Anda menunjukkan ketertarikan pada orang lain.

2. Gerakan tangan. Hindari mengetuk jari Anda (“Saya tidak sabar”), menyembunyikan mulut Anda (“Saya menyembunyikan sesuatu”), menggoyangkan jari Anda (setara dengan menusuk seseorang dengan jari Anda) dan menutup atau mengepalkan tangan (“Saya kesal “). Semua isyarat ini bertentangan dengan pesan “Aku percaya padamu”. Sebaliknya, gunakan tangan terbuka dengan telapak menghadap ke atas (“Saya jujur dengan tidak ada yang disembunyikan”) atau menyentuh tangan Anda ke dada (“Saya percaya dengan apa yang saya katakan”). Keduanya menekankan pesan positif.

3. Kepala. Jika kepala Anda gemetar maju mundur atau miring ke satu sisi, Anda mengirimkan pesan ketidakpercayaan. Di sisi lain, jika kepala Anda menghadap langsung ke arah seseorang dan Anda mengangguk ke atas dan ke bawah, Anda menyampaikan pesan nonverbal tentang keyakinan dan keyakinan.

4. Ekspresi wajah. Tersenyumlah, dan rilekskan mulut Anda. Tunjukkan kewaspadaan di wajah Anda dan bersikaplah seolah Anda siap untuk mendengarkan. Lakukan ini secara teratur dan Anda akan menciptakan pola komunikasi terbuka dengan seseorang yang percaya pada ketulusan Anda. Di sisi lain, jika Anda bungkam, mengencangkan otot rahang dan hanya tersenyum muram, tidak tersenyum sama sekali, atau mengerutkan kening, Anda akan mengirim pesan yang berbunyi: “Tidak mungkin Anda berhasil dalam proyek ini.”

5. Mata. Menjaga kontak mata yang baik adalah salah satu sinyal nonverbal terpenting yang dapat Anda kirimkan. Itu menyampaikan pesan, “Saya tertarik pada Anda dan ketika saya mengatakan saya percaya pada Anda, saya sungguh-sungguh.” Memastikan mata Anda terbuka lebar juga membantu. Menyipitkan mata dapat menghalangi penerima. Lebih buruk lagi adalah melihat sekeliling, memperhatikan hal-hal lain dan tidak memperhatikan orang atau topik yang sedang dibahas.

Komunikasikan ekspektasi tinggi dengan cukup baik dan Anda bahkan mungkin harus menyingkir untuk menghindari tertabrak oleh tim pemain yang berkomitmen yang kinerjanya semakin cepat. Demikian jika Anda membutuhkan informasi lebih detil perihal manajemen tim atau anda membutuhkan pelatihan manajerial skill, silahan hubungi kami melalui email groedu@gmail.com, atau bisa langsung menghubungi kami melalui nomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp