Cito Mall, Jl. A. Yani 288, Lantai UG Blok US 23, No. 3 & 5, Surabaya
081-252982900
groedu@gmail.com

BUDAYA PERUSAHAAN PERLU DIKEMBANGKAN SESUAI MODEL KERJA HYBRID

The Best consultant business in Surabaya

BUDAYA PERUSAHAAN PERLU DIKEMBANGKAN SESUAI MODEL KERJA HYBRID

Bagi banyak karyawan, mempertahankan fleksibilitas untuk bekerja dari jarak jauh merupakan kepuasan tersendiri. Oleh karenanya, jika perusahaan ingin mempertahankan karyawan di masa pandemi, mereka harus menetapkan model hibrida yang lebih dari sekadar menyesuaikan kebijakan di sekitar tempat karyawan bekerja secara fisik, tetapi juga mempertimbangkan budaya perusahaan secara keseluruhan.
Bagaimana budaya perusahaan Anda beradaptasi dan berkembang? Apakah organisasi Anda berkomitmen kembali atau mengubah misi, visi, dan nilai-nilainya? Yang paling penting, apakah manajer Anda ikut serta, dan apakah mereka memiliki keterampilan dan sumber daya untuk mempraktikkan apa yang Anda sampaikan sebagai sebuah organisasi?

Bagaimana Manajer Membentuk Budaya Kerja Hybrid
Jika budaya dan keterlibatan penting bagi organisasi Anda, maka manajer menjadi pendukung paling penting.
Manajer yang terampil dan berempati mendorong keterlibatan, kinerja, dan pemahaman yang lebih baik tentang strategi perusahaan. Tetapi salah satu aspek kunci yang sering diabaikan adalah kebutuhan bagi manajer untuk memiliki ruang dan waktu untuk melakukan percakapan yang lebih sering dan bermakna dengan anggota tim mereka.
Ketika anggota tim didistribusikan, manajer tidak hanya memastikan produktivitas karyawan, tetapi juga mengukir waktu untuk memberikan umpan balik, pengakuan, dan penghargaan secara teratur. Tanpa percakapan yang baik, karyawan dapat dengan mudah merasa tidak dihargai dan terisolasi.

Baca juga artikel tentang : 7 Langkah Menciptakan Budaya Tempat Kerja yang Fantastis 

Cara Mengatur Manajer Untuk Sukses
Sementara banyak dari kita berharap dapat menciptakan lebih banyak waktu dalam sehari. Oleh karena itu, penting untuk mengevaluasi bagaimana manajer Anda menghabiskan waktu mereka dan membantu mereka memprioritaskan hubungan yang bermakna ini.
Berdayakan manajer untuk memulai dengan mengevaluasi pertemuan rutin setiap tiga bulan. Tujuannya adalah untuk merampingkan rapat dengan memastikan rapat tetap memenuhi kebutuhan tim atau proyek, terjadi pada frekuensi yang tepat, dan termasuk orang yang tepat.
Selanjutnya, dorong manajer untuk meninjau irama dan agenda pertemuan 1:1. Banyak manajer menggunakan waktu ini hanya untuk mengejar hasil dan sering mengharapkan karyawan mereka untuk mendorong agenda. Meskipun ini berhasil dalam beberapa kasus, sering kali kehilangan kesempatan untuk mendapatkan umpan balik, penghargaan, dan pengakuan yang lebih sering. Tetapkan harapan bahwa manajer mendorong percakapan tersebut dan menambahkannya ke agenda setidaknya setiap bulan.
Terakhir, pastikan level berikutnya adalah memodelkan perilaku yang sama. Jika kepemimpinan manajer tingkat menengah sendiri hanya terfokus pada kinerja dan produktivitas, manajer itu akan merasakan tekanan yang sama untuk mengelola tim mereka dengan cara yang sama. Manajer lebih cenderung menciptakan lingkungan di mana tim mereka merasakan koneksi, rasa memiliki, dan dukungan jika mereka merasakan hal-hal itu sendiri.
Dukungan untuk manajer selalu penting untuk mendorong budaya, tetapi saat kita mengadopsi model dan cara kerja baru, perusahaan harus berinvestasi dalam sumber daya, alat, pelatihan, dan dukungan untuk memberdayakan manajer agar menjadi juara budaya dalam fase kerja baru berikutnya.
Semoga artikel ini bermanfaat untuk Anda. Kami membuka layanan konsultasi mengenai bisnis, silakan hubungi kami melalui nomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp