Cito Mall, Jl. A. Yani 288, Lantai UG Blok US 23, No. 3 & 5, Surabaya
081-252982900
groedu@gmail.com

9 KESALAHAN FATAL PARA PENGUSAHA PEMULA

The Best consultant business in Surabaya

9 KESALAHAN FATAL PARA PENGUSAHA PEMULA

Memulai bisnis Anda sendiri sama dengan belajar. Untuk membangunnya, Anda tidak bisa hanya mendengarkan kisah sukses banyak orang. Saat memulai bisnis baru, Anda perlu menyelesaikan banyak tugas, mulai dari menguji produk, membuat produk gagal, mengujinya lagi, dan mengembangkannya.
Bahkan setelah bisnis dimulai, akan ada banyak tantangan dan hal yang harus dilakukan untuk memastikan bisnis tersebut dapat menguntungkan dan berkembang. Tak heran banyak usaha kecil tidak bisa bertahan dan hanya bisa menyerah di tengah jalan. Untuk menghindari sebagian besar bisnis kecil melakukan kesalahan yang sama, berikut 5 kesalahan fatal yang harus Anda hindari.

Baca juga artikel tentang : Pajak untuk Pengusaha Distributor

1. Modal tidak cukup.
Uang adalah fondasi sebuah perusahaan, memang uang bukanlah segalanya, tetapi tanpa modal yang cukup, sulit bagi sebuah perusahaan untuk berkembang, apalagi bersaing dengan peserta yang memiliki pengalaman yang cukup di bidangnya masing-masing.
Banyak pengusaha muda yang meremehkan pentingnya modal awal yang cukup untuk memulai usahanya. Tidak hanya meremehkan, bahkan banyak pengusaha muda yang memulai usahanya melalui hutang kartu kredit. Perusahaan yang memulai dengan hutang kartu kredit pasti akan gagal.

2. Perencanaan yang tidak tepat.
Salah satu kesalahan paling umum yang dilakukan oleh pengusaha muda adalah perencanaan yang tidak tepat. Karena ambisi pengusaha muda yang tinggi, mereka cenderung terlalu fokus pada tujuan finansial.
Selain itu mereka juga kurang memperhatikan faktor lain, seperti kemampuan pesaing, kebutuhan finansial, target penjualan, dan perkiraan biaya. Banyak orang lupa melakukan riset tentang permintaan pasar dan segera memulai bisnis dengan rencana yang belum matang. Oleh karena itu jangan pernah terburu-buru memulai bisnis jika perencanaan Anda belum matang.

3. Ekspansi terlalu cepat.
Menjadi ambisius adalah hal yang baik bagi sebuah perusahaan, tetapi hindari menjadi ambisius, seperti berkembang terlalu cepat. Sekalipun bisnis Anda terlihat menjanjikan dan menghasilkan keuntungan besar, tidak berarti ekspansi Anda akan sama.
Berikan keputusan ekspansi Anda setelah Anda melakukan riset pasar, review dan analisa mengenai apa yang Anda butuhkan. Hal-hal tersebut seperti, karyawan, tempat, fasilitas dan sistem untuk bisnis Anda.

4. Kegagalan pemasaran.
Banyak perusahaan tidak dapat berkembang hanya karena pemilik bisnis gagal mempromosikan dan memasarkan. Pengusaha muda biasanya melakukan kesalahan ini saat memulai bisnis pertama mereka.
Di zaman sekarang ini, promosi dan perkenalan produk adalah hal yang sangat dibutuhkan konsumen. Anda harus memastikan bahwa konsumen memahami dan memahami produk dan layanan Anda. Selain itu, banyak pengusaha muda yang mengambil metode pemasaran yang salah.

5. Meremehkan pesaing.
Alasan terakhir yang sering dilakukan pengusaha muda adalah meremehkan kompetitor karena masih tingginya kesombongan. Meski prospek bisnis Anda menjanjikan, modal awal Anda mencukupi, dan Anda memiliki skill manajemen yang baik, Anda tetap harus memperhatikan persaingan bisnis Anda.
Bahkan jika Anda menyediakan produk atau layanan berkualitas lebih tinggi, pesaing Anda mungkin juga unggul di bidang lain, seperti modal awal yang lebih sedikit, sistem yang lebih cepat dan lebih nyaman, dan sebagainya. Untuk memastikan bahwa bisnis Anda lebih baik dari mereka, Anda harus mengembangkan strategi bisnis.

6. Perekrutan yang buruk.
Di perusahaan muda, setiap perekrutan sangat penting, sehingga saat mereka merekrut karyawan yang buruk tentu saja ini akan membuang-buang uang, mengganggu proyek, dan menurunkan kinerja.

7. Kepemimpinan yang buruk.
Sebagian besar nilai dalam perusahaan modern diciptakan melalui tim. Pemimpin usaha harus memimpin, melatih, dan menginspirasi tim mereka untuk memenuhi harapan yang sangat tinggi jika mereka ingin menciptakan solusi yang unggul. Keterampilan kepemimpinan tim datang secara alami ke beberapa orang tetapi mereka dapat dipelajari oleh hampir semua orang. Mereka termasuk membangun hubungan, memotivasi orang lain, dan mengubah kepemimpinan. Tidak ada sifat khusus yang diperlukan untuk menguasai keterampilan ini, meskipun sifat seperti rasa takut akan konfrontasi membuat penguasaan lebih menantang bagi sebagian orang daripada yang lain.

8. Transisi yang tidak efektif dari startup ke growth.
Startup memulai hidup sebagai satu proyek besar – menemukan beberapa pelanggan awal yang bersedia membeli produk atau layanan prototipe. Kemudian Anda harus mengirimkan produk cukup lama untuk memastikan pelanggan tersebut benar-benar senang dengan produk tersebut dan bahwa lebih banyak pelanggan potensial dapat dibujuk untuk membeli – dengan demikian menegaskan model bisnisnya. Anda kemudian harus memimpin tim Anda untuk menginstal proses yang kuat, efisien, skalabel, dan fleksibel untuk melakukan tugas berulang yang diperlukan untuk mengembangkan bisnis secara andal. Banyak pengusaha secara naif berpikir bahwa mereka memiliki keterampilan untuk merancang dan mengimplementasikan proses kelas dunia, padahal sebenarnya tidak; atau mereka menugaskan tanggung jawab tersebut kepada orang lain yang juga tidak memiliki keterampilan. Kenaifan, atau keegoisan ini, menjatuhkan banyak startup dan menyebabkan banyak pengusaha terpaksa keluar dari perusahaan yang mereka dirikan.

9. Gagal mengendalikan kekacauan yang terkait dengan pertumbuhan.
Bahkan setelah mempekerjakan tim desainer dan manajer proses yang berpengalaman, wirausahawan sering kali tidak dapat menyelaraskan dan mengendalikan ratusan, jika bukan ribuan, aktivitas yang harus disinkronkan untuk beroperasi secara efisien dan memimpin perusahaan yang berkembang pesat secara bertanggung jawab. Mendistribusikan tanggung jawab yang jelas melalui semua tingkat organisasi yang cepat berubah membutuhkan semua keterampilan kepemimpinan tim yang penting – membangun hubungan, memotivasi orang lain, dan memimpin perubahan – serta keterampilan manajemen proyek dan proses. Untuk mempertahankan kendali, Anda harus menginvestasikan banyak waktu, tenaga, dan keterampilan untuk menyelaraskan harapan dan tanggung jawab dengan masing-masing bawahan langsung Anda dan dengan bawahan langsung mereka. Kemudian Anda harus menetapkan ekspektasi bahwa setiap bawahan langsung Anda akan melakukan hal yang sama dengan orang-orang yang melapor ke laporan mereka – dengan kata lain, tingkat lain ke bawah. Setelah harapan dan tanggung jawab telah ditetapkan untuk semua orang di semua tingkatan, Anda perlu mengonfirmasi bahwa tingkat terendah sedang mengerjakan tugas dan proyek seperti yang diharapkan dan bahwa setiap ketidakselarasan diidentifikasi dan diperbaiki. Banyak pengusaha menganggap proses penetapan harapan ini membosankan, namun jika tidak ada, Anda tidak dapat memahami cara kerja perusahaan Anda sebenarnya. Dan kemudian kekacauan terjadi.

Berikut tadi adalah 9 kesalahan fatal pengusaha pemula. Dan jika Anda membutuhkan berbagai informasi perihal kesalahan fatal pengusaha pemula. Silahkan hubungi kami melalui email groedu@gmail.com, atau bisa langsung menghubungi kami melalui nomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp