Cito Mall, Jl. A. Yani 288, Lantai UG Blok US 23, No. 3 & 5, Surabaya
081-252982900
groedu@gmail.com

7 TIPS UNTUK MENYELESAIKAN KONFLIK DI TEMPAT KERJA

The Best consultant business in Surabaya

7 TIPS UNTUK MENYELESAIKAN KONFLIK DI TEMPAT KERJA

Bekerja di organisasi mana pun berarti bekerja dengan orang-orang yang memiliki beragam pendapat, perspektif, dan / atau gaya kerja. Dan meskipun organisasi yang mengembangkan keragaman semacam itu adalah jenis organisasi terkuat, tidak selalu berarti setiap orang akan bergaul 100% setiap saat. Sehingga manajer harus mampu mengenali saat masalah muncul dan merasa nyaman serta siap untuk bekerja dengan anggota staf dalam menyelesaikan masalah ini.
Masalah tidak dapat dihindari di tempat kerja mana pun dalam industri apa pun, baik masalah pelanggan, masalah komputer atau sistem, masalah kinerja staf, masalah hubungan, atau topik lain yang dapat mengakibatkan konflik. Itulah mengapa penting bagi manajer untuk memahami cara mengatasinya.
Manajer yang melihat diri mereka sebagai pemecah masalah, sebagai penghilang hambatan dan hambatan, dan sebagai juara solusi, sangat berharga bagi organisasi dan individu yang melapor langsung kepada mereka. Ketika Anda menyelesaikan masalah, ketika Anda keluar dari sisi lain dan telah bekerja untuk memastikan hasil yang positif untuk semua, Anda telah berkontribusi pada budaya dan lingkungan yang lebih produktif. Dan berikut ini beberapa cara yang bisa Anda lakukan jika terdapat konflik dalam tempat kerja Anda.

1. Ambil Tindakan Segera
Tidak ada yang lebih buruk dari rasa permusuhan yang mendalam, terutama di tempat kerja. Tindakan tertunda memungkinkan emosi berlipat ganda di atas satu sama lain, dan masalahnya bisa lepas kendali. Segera menangani konflik untuk mencegah kerusakan yang berkelanjutan pada moral, produktivitas, dan perusahaan adalah tindakan yang sangat bijak. Jika Anda mengetahui masalah apa pun, Anda harus akan segera membawa semua pihak yang terlibat ke dalam kantor untuk membahasnya secara menyeluruh. Sering kali, beberapa diskusi transparan sederhana dapat menghasilkan resolusi yang lebih baik.
Namun, mengambil tindakan segera tidak berarti kurang ajar, banyak ahli menyarankan agar Anda menghitung sampai sepuluh atau melakukan hal lain untuk menenangkan diri selama momen panas, sebelum bertindak.

2. Minta Solusi yang Diajukan
Jika dua karyawan Anda kesulitan untuk berkolaborasi dan hal itu mulai memengaruhi pekerjaan mereka, penting untuk mendengarkan mereka dan memberi mereka waktu untuk melampiaskan. Namun, jangan biarkan mereka mengeluh tentang orang lain. Pastikan percakapan Anda konstruktif dengan meminta mereka untuk datang dengan solusi yang diusulkan. Ini bukan jaminan bahwa perubahan yang mereka usulkan akan berlaku, tetapi hal itu mendorong mereka untuk tidak hanya berfokus pada apa yang salah dan sebagai gantinya mencoba menyelesaikan masalah. Melampiaskan bisa menjadi bagian yang sehat dari proses, tetapi hanya jika ditindaklanjuti dengan bekerja untuk menemukan solusi.

3. Jangan Memihak
Di banyak lingkungan kantor, manajer menjalin persahabatan dengan karyawan mereka. Ini bisa menjadi rumit ketika Anda harus menyelesaikan konflik antara salah satu teman Anda dan karyawan lain. Karyawan lain bisa menjadi sangat sensitif terhadap apakah Anda memperlakukan mereka sama seperti Anda memperlakukan teman Anda atau tidak.
Penting untuk memperjelas bahwa Anda memperlakukan semua karyawan dengan adil dan tidak memihak. Saat Anda berada di luar kantor, pastikan untuk menjaga agar semua komunikasi dengan teman Anda terfokus pada subjek yang tidak berhubungan dengan pekerjaan, atau setidaknya menahan diri dari mendiskusikan konflik hanya dengan teman Anda dan bukan orang lain yang terlibat dalam perselisihan.

4. Biarkan Mereka Membicarakannya
Beberapa konflik di tempat kerja dapat diselesaikan sepenuhnya dari atas ke bawah, dan mediasi sering kali gagal jika dikelola secara mikro. Itulah mengapa Anda harus mendorong rekan kerja yang berseteru untuk membicarakan masalah mereka.
“Satu pilihan yang berhasil bagi saya adalah bertemu dengan individu yang terlibat secara terpisah dan kemudian bersama-sama, dan kemudian membiarkan mereka sendiri untuk berbicara satu sama lain,” kata Jennifer Crittenden, penulis The Discreet Guide for Executive Women. “Saya menemukan bahwa begitu mereka tidak lagi tampil di depan penonton yang harus mereka ‘benar’, mereka terkadang menemukan cara untuk menjembatani kesenjangan dan pergi dengan pemahaman yang lebih baik tentang satu sama lain.
“Pada akhirnya kedua individu tersebut harus bekerja satu sama lain tanpa pengawasan, jadi ada baiknya membawa mereka ke jalur itu lebih cepat daripada nanti,” Crittenden menjelaskan.

5. Mengadakan Rapat Bulanan dengan Setiap Karyawan
Manajer dan pemilik bisnis dapat dibutakan oleh konflik tempat kerja jika mereka tidak mendengar kabar dari masing-masing anggota tim secara teratur. Solusinya adalah memastikan Anda memberi semua karyawan Anda cukup waktu untuk memahami kebutuhan mereka.
“Setelah mencoba beberapa strategi selama beberapa tahun terakhir, hal yang memberikan hasil terbaik bagi saya adalah mengadakan pertemuan empat mata dengan setiap karyawan langsung saya sebulan sekali selama 30 menit,” kata Cristian Rennella, CTO & CoFounder dari oMelhorTrato.com. “Ini adalah pertemuan pribadi di mana karyawan berbagi masalah pribadi atau tim mereka, dan saya berbagi pengalaman saya, pendapat saya, dan juga bagaimana perusahaan dapat membantu mereka.
“Dengan cara ini, mereka dan saya dapat berbagi masalah dan kekhawatiran kami tanpa membiarkan anggota tim lainnya menderita. Apa yang dibicarakan dalam pertemuan ini, dari yang baik hingga yang buruk, selalu berada di dalam ruangan dan tidak dibagikan dengan orang lain. ”

6. Berlatih Mendengarkan secara Aktif
Mendengarkan secara aktif adalah teknik komunikasi yang mengharuskan pendengar untuk memberikan umpan balik kepada pembicara dan menyatakan kembali apa yang mereka dengar dengan kata-kata mereka sendiri, yang membantu membangun empati dan mengurangi kesalahpahaman. Teknik ini dapat digunakan oleh dua kolega yang terlibat dalam konflik atau oleh seorang penyelia yang mencoba menengahi konflik untuk para karyawan.
Mendengarkan secara aktif memungkinkan dialog terbuka antara kedua pihak yang berkonflik dan seringkali membuat para pihak ‘merasa didengarkan’ karena masalah dan keprihatinan mereka diparafrasekan kembali kepada mereka. Ini mendorong karyawan untuk mengkomunikasikan masalah, pemikiran, kekhawatiran dan perasaan, yang merupakan langkah penting dalam mengurangi konflik di tempat kerja.
Kuncinya adalah setiap orang yang terlibat dalam konflik mendengarkan pihak lain tanpa menyela untuk membela diri. Dengan secara aktif berfokus pada perspektif orang lain, karyawan melihat satu sama lain sebagai mitra dalam menyelesaikan perselisihan, bukan lawan.

7. Fokus pada Masalahnya, Bukan Orangnya
Serangan pribadi membuat kedua sisi konflik di tempat kerja menggali lebih dalam alih-alih mengarahkan mereka ke solusi. Itulah mengapa sangat penting bagi setiap orang yang terlibat dalam perselisihan untuk fokus pada masalah tertentu yang dihadapi dan sebisa mungkin menghindari pernyataan pribadi yang berbahaya.
Cara terbaik untuk memfasilitasi percakapan dan resolusi konflik di tempat kerja adalah dengan berfokus pada poin-poin kesepakatan dan ketidaksepakatan, daripada melukis seseorang dengan keseluruhan masalah. Kita semua memiliki ketidaksepakatan, tetapi yang penting adalah memastikan itu tidak meningkat melewati titik perselisihan.

Inilah tujuh solusi yang bisa Anda lakukan kala dihadapkan dengan munculnya suatu konflik dalam tempat kerja Anda. Lakukanlah dengan pikiran yang bijak dan terus berusaha menjaga lingkungan kerja Anda menjadi tempat yang nyaman bagi setiap karyawan Anda. Demikian jika Anda masih membutuhkan informasi lebih detil perihal penyelesaian konflik di tempat kerja, atau Anda membutuhkan sebuah training untuk meningkatkan skill kepemimpinan Anda sepeti managerial skill. Silahkan hubungi kami melalui email groedu@gmail.com, atau bisa langsung menghubungi kami melalui nomor whatsapp https://wa.me/6281252982900. Kami siap membantu Anda.

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp