Cito Mall, Jl. A. Yani 288, Lantai UG Blok US 23, No. 3 & 5, Surabaya
081-252982900
groedu@gmail.com

7 TIPS MENINGKATKAN PERSENTASE PEMBELIAN BERULANG DARI PELANGGAN RITEL ANDA

The Best consultant business in Surabaya

7 TIPS MENINGKATKAN PERSENTASE PEMBELIAN BERULANG DARI PELANGGAN RITEL ANDA

Rata-rata, konsumen menghabiskan tidak lebih dari 50 detik pada satu halaman di situs web Anda. Dan sebagai pengecer, Anda masih perlu menemukan cara untuk terlibat dengan pelanggan dan membuat mereka melakukan pembelian berulang.
Iklan generik sebagai opsi sudah tidak ada lagi. Dari sudut pandang konsumen, mereka hanya memperhatikan sekitar 17% dari semua iklan yang mereka lihat, dan setidaknya setengah dari konten itu diingat karena kesan negatif yang dibuatnya!
Anda tidak ingin akhirnya mengambil kesempatan untuk berada di 17% itu, dan Anda tentu tidak ingin membuat kesan negatif. Hari ini, pemasaran bertarget adalah norma, dan Anda akan melakukannya dengan sangat baik untuk mengikutinya.

 

Apa Itu Pembelian Berulang?
Secara sederhana, pembelian ulang adalah setiap pembelian yang dilakukan oleh pelanggan yang sudah ada. Jika kita menggali lebih dalam, kita menemukan bahwa pembelian berulang biasanya membutuhkan sedikit atau tanpa usaha pemasaran. Pelanggan ini sudah mengetahui merek dan telah mengalaminya. Apa pun yang mereka beli sekarang kebanyakan organik. Akibatnya, pembelian berulang sangat penting.
Berbeda dengan pelanggan yang membeli hanya sekali, pelanggan tetap membawa parameter nilai yang penting. Ini lebih baik CLV, atau Nilai Seumur Hidup Pelanggan. Sederhananya, ini adalah jumlah uang yang dihabiskan pelanggan untuk merek Anda selama seumur hidup.
Kini, semua pelanggan berpotensi menjadi pelanggan tetap. Ketika mereka melakukannya, mereka menghasilkan CLV yang lebih besar karena mereka membelanjakan lebih banyak dengan Anda untuk jumlah pembelanjaan pemasaran yang sama. Ini sangat penting dalam ritel omnichannel karena tidak murah untuk beriklan di sebagian besar platform. Selain itu, persaingan antar saluran sangat tinggi dan Anda menginginkan basis pelanggan target yang setia setiap saat.
Inilah sebabnya mengapa retensi pelanggan penting. Berikut adalah beberapa cara untuk melibatkan pelanggan Anda untuk jangka waktu yang lebih lama dan juga meningkatkan kemungkinan pembelian berulang. Berikut ini 7 Tips Meningkatkan Peluang Pembelian Berulang:

1. Kampanye Tertarget
Kampanye umum mengelompokkan orang secara luas ke dalam beberapa kategori dan kemudian mempromosikan produk dan layanan kepada mereka. Kampanye yang ditargetkan mengamati perilaku pencarian konsumen dan memasang iklan hanya ketika konsumen telah menyatakan niat untuk membeli.
Sebagai contoh, Google untuk variasi ‘perhiasan’, ‘batu mulia’ dan ‘perhiasan berlian’. Saat berikutnya Anda membuka Facebook atau jendela pencarian Google, iklan apa yang Anda lihat?
Media sosial dan kampanye pencarian yang ditargetkan adalah cara yang bagus untuk menarik konsumen yang sudah tertarik untuk membeli produk yang Anda jual. Karena mereka telah menyatakan niatnya, yang Anda butuhkan hanyalah gambar yang bagus, deskripsi produk yang terperinci, dan iklan terkemuka yang menarik perhatian, baik di perangkat seluler maupun browser web.
Jika Anda ingin menerapkan ini untuk bisnis Anda, prosesnya cukup sederhana. Facebook menggunakan platform yang disebut Facebook Exchange, atau FBX, untuk menampilkan iklan yang relevan kepada pengguna berdasarkan riwayat penelusuran mereka.
Jadi, jika Anda menjual barang elektronik, dan calon pelanggan Anda kebetulan telah menghabiskan beberapa waktu di situs web Apple Inc., situs tersebut memasang cookie. Dengan menggunakan Facebook Exchange, Anda mengidentifikasi cookie ini untuk menampilkan iklan pelanggan ini tentang produk Anda.

2. Pengalaman Membeli yang Luar Biasa
Pernahkah Anda memperhatikan bagaimana beberapa situs begitu mudah digunakan, pelanggan masuk dan keluar dengan pembelian dalam waktu singkat?
Ada alasan mengapa pengalaman pengguna yang baik diterjemahkan menjadi pola pembelian pembelian berulang. Ketika konsumen berpindah melalui situs cukup cepat untuk menghindari berpikir tentang pembelian terlalu banyak, pembelian dilakukan. Ini jauh lebih benar untuk situs yang menjual produk yang mudah didapat.
Desain situs yang mudah memastikan bahwa konsumen memiliki pilihan untuk membeli hanya satu produk secara langsung atau menambahkan produk ke keranjang. Desain situs yang mudah membuat pembayaran bebas repot dan aman. Singkatnya, desain situs yang mudah membawa konsumen dari awal hingga akhir dalam waktu singkat. Elemen minimal dan pengalaman yang bersih berarti konsumen menghabiskan lebih sedikit waktu untuk menavigasi dan membuat keputusan di setiap langkah.
Jika Anda menemukan bahwa situs Anda memiliki rasio pentalan yang sangat tinggi, sekarang saatnya untuk mempertimbangkan kembali aspek desain.

Baca juga artikel tentang : 7 Tren Ritel Omnichannel yang Harus Anda Perhatikan

3. Sistem CRM yang Baik
Sistem Manajemen Hubungan Pelanggan seringkali terbatas pada interaksi pelanggan saja, tetapi ada lebih banyak lagi yang dapat Anda lakukan dengan semua data yang dikumpulkan. Memiliki detail konsumen sedalam mungkin memungkinkan Anda untuk menargetkan mereka dengan saran produk individual.
Misalnya, jika pelanggan telah membeli furnitur kamar tidur dan ruang tamu dari Anda, pembelian logis berikutnya bisa berupa meja makan. Anda dapat mengirim email kepada pelanggan itu dengan semua opsi meja makan Anda. Lebih baik lagi, berdasarkan ukuran furnitur yang dibeli sebelumnya, Anda dapat memperkirakan berapa banyak orang dalam keluarga, dan menyarankan meja makan khusus yang sesuai dengan kebutuhan.
Jika Anda menjual produk yang datang dengan perawatan gratis, menggunakan informasi tanggal pembelian, Anda dapat proaktif dalam menanyakan tanggal dan waktu yang nyaman bagi pelanggan. Terlebih lagi, Anda juga dapat menyarankan penambahan produk dalam email yang sama dan menawarkan agar produk tersebut dikirimkan oleh personel pemeliharaan.
Inti dari sistem CRM yang baik adalah memberikan kenyamanan kepada pelanggan bahkan setelah mereka menyelesaikan transaksi pembelian. Ini adalah pengalaman yang diingat orang dan bukan produk itu sendiri. Dengan menunjukkan kepada mereka bahwa Anda peduli dengan mereka bahkan di luar pembelian itu sendiri, Anda meningkatkan peluang penjualan berulang secara signifikan.

4. Segmentasi Pelanggan
Seiring waktu, Anda akan mengumpulkan data yang cukup tentang setiap pelanggan Anda dan pola pembelian mereka. Di luar promosi individu yang Anda lakukan, ada beberapa acara yang dapat Anda rencanakan dengan baik sebelumnya. Ulang tahun, peringatan, festival dan musim penjualan adalah beberapa di antaranya.
Berdasarkan perilaku pembelian mereka sebelumnya, Anda dapat mengelompokkan pelanggan ke dalam segmen, seperti semua pelanggan yang merayakan hari jadi di bulan Mei, atau semua pelanggan yang membeli dalam jumlah besar selama musim obral.
Dengan menggunakan informasi ini, Anda idealnya mengirim email ke semua orang di grup pertama di bulan April, diikuti dengan pengingat di minggu pertama Mei, bersama dengan daftar produk yang dikuratori yang cocok untuk hadiah ulang tahun.
Untuk orang-orang di kelompok kedua, Anda dapat mengirimkan surat promosi tentang produk-produk yang dapat mereka harapkan dengan harga diskon, dan meminta mereka untuk membuat daftar keinginan jauh-jauh hari sebelumnya.
Baik promosi individu maupun promosi tersegmentasi memiliki keunggulan masing-masing. Promosi individu meningkatkan ingatan merek dan mendorong orang untuk lebih mempercayai Anda. Promosi tersegmentasi memungkinkan Anda memanfaatkan basis data pelanggan sebaik-baiknya dan meningkatkan peluang Anda untuk melakukan penjualan.

5. Komunikasi Berwaktu
Di luar dua jenis promosi yang diuraikan di atas, Anda juga dapat meluangkan waktu untuk memikirkan waktu komunikasi Anda sedemikian rupa sehingga peluang menghasilkan penjualan adalah yang tertinggi.
Kami menemukan ini paling sering dengan toko kelontong online. Jika seorang konsumen memiliki kebiasaan memesan produk untuk rumah mereka pada minggu pertama setiap bulannya, mereka sering menemukan email yang meminta mereka untuk memesan produk tertentu setiap bulannya. Pembelian berulang merupakan bagian besar dari pendapatan bisnis yang berkelanjutan dan komunikasi tepat waktu dapat sangat meningkatkan peluang Anda untuk melakukan penjualan berulang.
Secara umum, tujuan Anda di sini adalah memperkirakan kapan konsumen tertentu akan kehabisan produk tertentu dan mengirimi mereka pengingat sekitar satu minggu sebelumnya. Teknik ini berlaku untuk kosmetik, produk perawatan rambut dan tubuh, FMCG, kebutuhan rumah tangga dan produk segar.
Ingat, sebagian besar pendekatan untuk pemasaran individu dan tersegmentasi serta komunikasi berjangka waktu bergantung pada konsumen yang menerima email Anda. Beberapa hal bisa salah di sini – konsumen mungkin merasa Anda mengirim spam dengan terlalu banyak email, atau mereka mungkin hanya memberi Anda alamat email yang salah. Sementara sedikit yang bisa dilakukan dalam kasus kedua, ada banyak yang harus dilakukan dalam kasus pertama.
Dari sudut pandang konsumen, disarankan tidak lebih dari satu email setiap dua minggu. Pastikan bahwa setiap email yang Anda kirim singkat, to the point dan menyoroti tujuan spesifiknya.

6. Diskon yang Masuk Akal
Beberapa pengecer tahu bahwa mereka perlu menawarkan diskon, tetapi hanya sedikit yang menaruh hati di dalamnya. Mari kita pertimbangkan skenario di mana pengalaman pembelian pertama pelanggan menjadi buruk. Mereka cukup vokal tentang hal itu dan Anda sadar akan hal itu. Namun, Anda percaya bahwa ini adalah masalah satu kali dan Anda dapat melakukannya dengan lebih baik. Bagaimana Anda membuat pelanggan memberi Anda kesempatan lagi?
Beberapa pengecer terpaksa membombardir mereka dengan email dan pesan. Tentu, itu meningkatkan ingatan merek- saat berikutnya mereka memberi tahu teman mereka tentang produk yang tidak boleh mereka beli, mereka akan mengingat nama merek ini tanpa banyak kesulitan.
Sebaliknya, jika Anda dapat mengirimkan email permintaan maaf pribadi, dan meminta mereka untuk memberi Anda kesempatan kedua, bersama dengan kupon diskon untuk ketidaknyamanan yang ditimbulkan, kemungkinan besar mereka akan membeli dari Anda lagi. Memang, jika mereka memiliki pengalaman yang lebih baik kali ini, mereka bahkan mungkin memaafkan tamasya buruk pertama.
Perangkap yang jelas di sini adalah bahwa beberapa orang mungkin mengambil keuntungan dari kebijakan dan mengeluh bahkan ketika tidak ada masalah. Sebagai pengecer, Anda perlu melihat setiap kasus individu dan memutuskan siapa yang mengatakan yang sebenarnya dan siapa yang mencari diskon murah.

7. Program Loyalitas
Ide di balik program loyalitas adalah, seperti namanya, untuk membuat konsumen setia kepada Anda dan membeli dari Anda lagi. Sebagian besar program loyalitas bekerja dengan menambahkan poin ke akun pelanggan, yang kemudian dapat ditukarkan pada pembelian berikutnya.
Lalu, mengapa begitu banyak program loyalitas terasa begitu dipaksakan? Masuk akal bagi pengecer barang yang bergerak cepat untuk menawarkan kartu loyalitas. Poin biasanya dicocokkan dolar dengan dolar dan dapat ditebus bahkan pada pembelian bernilai rendah di waktu berikutnya.
Namun, pengecer perhiasan, misalnya, tidak mungkin menawarkan manfaat loyalitas serupa. Pertama, konsumen yang sama tidak membeli dari toko perhiasan sesering yang mereka lakukan dari Target. Kedua, toko perhiasan tidak dapat menawarkan poin dengan nada yang sama dengan pengecer FMCG.
Saatnya memikirkan program loyalitas secara berbeda. Salah satu penawaran yang dapat Anda lakukan adalah membiarkan konsumen membeli perhiasan di bawah skema EMI dengan tingkat bunga yang sangat nominal. Anda juga dapat menawarkan program seperti berinvestasi dalam perhiasan selama periode dua belas bulan, yang pada akhirnya Anda menambahkan jumlah angsuran satu bulan ke lump sum mereka.
Ingatlah tujuan program loyalitas, yaitu untuk mendorong pelanggan agar tetap membeli hanya dari Anda, lalu pikirkan kebijakan dan program yang dapat membantu Anda mencapai tujuan tersebut.
Semoga artikel ini bermanfaat untuk Anda, kami membuka layanan konsultasi bisnis untuk Anda. Silahkan hubungi kami melalui nomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp