Cito Mall, Jl. A. Yani 288, Lantai UG Blok US 23, No. 3 & 5, Surabaya
081-252982900
groedu@gmail.com

6 FAKTOR PENYEBAB CASH FLOW YANG BERMASALAH

The Best consultant business in Surabaya

6 FAKTOR PENYEBAB CASH FLOW YANG BERMASALAH

Arus kas adalah urat nadi bisnis. Setiap perusahaan yang sukses membutuhkan sumber pendapatan tetap dan uang tunai untuk membayar tagihan dan melakukan penggajian. Sayangnya, banyak pemilik bisnis berjuang dengan masalah arus kas. Seringkali, itu bukan karena kesalahan mereka sendiri, tetapi penting untuk mengetahui bagaimana menangani secara efektif faktor-faktor yang menghentikan arus.
Kami telah mengumpulkan sepuluh penyebab paling umum dari arus kas yang buruk dan bagaimana Anda dapat memperbaikinya.

1. KEUNTUNGAN RENDAH
Keuntungan Anda adalah sumber utama uang tunai Anda. Biasanya datang dari pembayaran dari pelanggan Anda atau melalui penjualan aset. Jika bisnis Anda tidak menguntungkan, Anda tidak akan memiliki cukup uang untuk menutupi semua pengeluaran Anda. Ini mungkin membuat Anda meminjam lebih banyak uang daripada yang dapat Anda bayar kembali atau lebih buruk lagi, tutup bisnis Anda. Mungkin ada beberapa alasan mengapa Anda tidak menghasilkan keuntungan yang tinggi:
• Operasi penjualan dan pemasaran Anda tidak berjalan dengan baik.
• Anda memiliki produktivitas staf yang rendah.
• Anda tidak cukup membebankan biaya untuk produk Anda.
• Proses pemesanan dan pengiriman Anda perlu ditingkatkan.
• Anda memiliki pengeluaran yang tinggi dan tidak terkendali.

Jika memang seperti itu, yang perlu Anda lakukan adalah segarkan upaya pemasaran Anda. Mungkin sudah saatnya Anda merombak situs web, katalog produk, atau kampanye media sosial Anda. Anda juga dapat mempertimbangkan untuk berpartisipasi dalam pameran dagang. Acara seperti ini adalah platform hebat tempat Anda dapat memamerkan produk dan mendapatkan prospek baru.
Juga, cobalah memberikan insentif kepada staf Anda. Melakukan hal ini akan mendorong mereka untuk bekerja lebih keras dan fokus pada target yang telah Anda tetapkan. Insentif Anda bisa dalam bentuk sertifikat, suguhan makanan, atau hadiah uang tunai dan bonus.

2. LEBIH INVESTASI
Mungkin tergoda untuk membeli barang-barang yang sebenarnya tidak kita butuhkan, terutama jika kita memiliki uang tunai. Tetapi membelanjakan uang untuk hal-hal penting non-bisnis hanya akan menguras dana Anda, artinya Anda tidak akan memiliki cukup uang untuk membayar barang-barang yang benar-benar penting.
Sebelum Anda membeli peralatan baru atau berinvestasi dalam sistem kelas atas, putuskan apakah itu benar-benar yang dibutuhkan bisnis Anda saat itu. Ada baiknya Anda menyimpan daftar Barang Yang Harus Dimiliki dan Orang Yang Baik untuk Dimiliki yang dapat Anda tinjau secara teratur sehingga ketika Anda memiliki pos kas, Anda tahu persis apa yang Anda perlukan untuk membelanjakan uang agar bisnis Anda terus berjalan.

Baca juga artikel tentang : Mengatasi Cash Flow Buruk di Masa Krisis

3. BERKEMBANG TERLALU CEPAT
Memperluas bisnis Anda terlalu cepat, tanpa rencana konkret atau uang yang cukup dapat membuat Anda berada dalam bahaya. Misalnya, jika Anda mencoba mendirikan lokasi toko roti baru bahkan sebelum toko Anda saat ini mulai mendapatkan keuntungan, atau jika Anda mulai membayar sewa di muka untuk ruang gudang baru Anda yang belum siap, Anda akan segera menemukan bahwa arus kas menjadi masalah.
Memperluas terlalu cepat juga dapat berarti mengembangkan operasi Anda saat ini terlalu cepat. Jika semuanya berjalan dengan baik, Anda mungkin tergoda untuk meningkatkan pesanan ritel Anda secara signifikan bahkan jika Anda tidak memiliki sumber daya yang cukup untuk memenuhinya, tetapi ingatlah bahwa ini dapat berdampak negatif pada arus kas Anda.
Pertahankan rencana pengeluaran yang disiplin dan selalu siapkan uang tunai jika terjadi biaya tak terduga atau keadaan darurat. Selain itu, merupakan ide yang baik untuk secara teratur melakukan perkiraan arus kas yang kuat.
Perkiraan arus kas mirip dengan rencana anggaran di mana Anda memprediksi semua pendapatan dan pengeluaran bisnis Anda dalam jangka waktu tertentu, (kami sarankan bulanan atau triwulanan). Ini akan membantu Anda mengelola semua pengeluaran Anda dan memudahkan Anda untuk menentukan apakah Anda mampu melakukan investasi baru tersebut atau jika Anda akhirnya siap untuk ekspansi.

4. BEBAN OVERHEAD TINGGI
Overhead adalah pengeluaran berkelanjutan bisnis Anda yang tidak terkait langsung dengan produksi dan penjualan produk Anda. Beberapa contoh umum adalah sewa Anda, Internet, dan tagihan utilitas lainnya. Meskipun biaya ini penting untuk menjaga pintu bisnis Anda tetap terbuka, biaya tersebut dapat merusak arus kas Anda, terutama jika mulai tidak terkendali. Begitu biaya overhead Anda tumbuh terlalu tinggi, akan sulit bagi Anda untuk membayarnya tepat waktu dan pada akhirnya Anda mungkin akan kehabisan uang.
Tinjau semua pengeluaran Anda. Ingatlah bahwa Anda tidak akan pernah bisa mengontrol pengeluaran Anda kecuali Anda memiliki visibilitas penuh atas semua pengeluaran Anda. Tuliskan semua biaya overhead Anda, item demi item, dan dari sana, identifikasi biaya yang benar-benar Anda butuhkan dan kurangi yang lainnya.
Jika Anda merasa tidak ada yang dapat Anda lakukan tanpanya, cobalah beralih ke opsi yang lebih murah. Anda dapat mempertimbangkan untuk pindah ke tempat yang lebih kecil dengan harga sewa yang lebih rendah atau pindah ke penyedia layanan lain.

5. BEBAN TAK TERDUGA
Menghabiskan uang untuk pengeluaran atau perubahan tak terduga dapat membebani arus kas Anda. Biasanya, perubahan ini adalah hal-hal yang tidak Anda duga sebelumnya dan tidak termasuk dalam perkiraan arus kas Anda. Singkatnya, Anda tidak dapat mengalokasikan uang untuk membayarnya.

Beberapa pengeluaran tak terduga yang paling umum adalah kehilangan staf, kerusakan peralatan, dan peningkatan persaingan pasar yang mengharuskan bisnis Anda berinvestasi dalam teknologi atau peralatan baru.
Kurangi pengeluaran yang tidak penting. Terlepas dari seberapa besar atau kecil pemotongan itu, tetap akan ada ruang dalam anggaran Anda untuk mengakomodasi pengeluaran tak terduga tersebut. Jika Anda memiliki langganan bulanan atau tahunan yang tidak lagi Anda gunakan, batalkan. Jika Anda memiliki tugas admin yang Anda lakukan berulang kali, pertimbangkan untuk mengotomatiskannya untuk mengurangi pengeluaran Anda. Idenya adalah untuk menghilangkan segala sesuatu yang tidak diperlukan untuk bisnis Anda sehingga Anda dapat memiliki lebih banyak cadangan uang tunai jika terjadi keadaan darurat.

6. PENARIKAN ATAU PINJAMAN TERLALU TINGGI
Ini terjadi ketika Anda menarik terlalu banyak uang tunai dari bisnis Anda atau meminjam uang dari pinjaman tetapi tidak memiliki keuntungan yang cukup untuk membayarnya kembali. Tentu, meminjam uang dalam jumlah besar dapat mencegah Anda kehabisan dana dalam jangka pendek, tetapi perlu diingat bahwa itu hanya menunda potensi krisis keuangan di masa depan. Ujung-ujungnya, masih akan menimbulkan masalah arus kas yang serius, apalagi jika Anda tidak bisa mengerjakan cicilan pinjaman Anda. Ingatlah bahwa pinjaman melibatkan tingkat suku bunga yang berfluktuasi dan terkadang memerlukan jadwal pembayaran yang lebih pendek.
Tetap pada anggaran Anda. Jika uang ketat, jangan membuat keputusan yang akan memaksa Anda untuk meminjam lebih banyak uang dari pinjaman atau menarik uang tunai dari bisnis Anda. Cadangan uang tunai sebanyak mungkin sehingga Anda akan memiliki sesuatu untuk digunakan saat keadaan darurat muncul. Praktik terbaik adalah menyisihkan biaya operasional selama 6 bulan.

AKHIR KATA
Arus kas yang buruk adalah bahaya bagi kesehatan bisnis Anda, jadi selalu ingat untuk membuat anggaran dengan cerdas, memperkirakan dengan baik, dan memperhatikan semua hutang Anda untuk memastikan Anda selalu mendapatkan arus kas Anda. Silahkan hubungi kami di nomor whatsapp 0812-5298-2900, untuk mendapatkan informasi lebih mendalam.

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp