Cito Mall, Jl. A. Yani 288, Lantai UG Blok US 23, No. 3 & 5, Surabaya
081-252982900
groedu@gmail.com

5 LANGKAH MELAKUKAN STUDI KELAYAKAN BISNIS DENGAN BENAR

The Best consultant business in Surabaya

5 LANGKAH MELAKUKAN STUDI KELAYAKAN BISNIS DENGAN BENAR

 

Semua bisnis harus memeriksa secara kritis tindakan yang mereka ambil, apakah bisnis tersebut baru dimulai atau sudah beroperasi cukup lama. Menetapkan kelangsungan hidup suatu ide atau tindakan pada akhirnya dapat menentukan apakah suatu bisnis berhasil atau tidak. Alat terbaik untuk menentukan ini adalah dengan melakukan studi kelayakan.

APA STUDI KELAYAKAN?
Studi kelayakan adalah studi yang dilakukan oleh organisasi untuk mengevaluasi apakah tindakan tertentu masuk akal dari sudut pandang ekonomi atau operasional. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menguji kelayakan tindakan tertentu dan untuk menentukan dan mendefinisikan masalah yang akan menentang tindakan ini.
Pertanyaan yang pada dasarnya coba dijawab oleh studi kelayakan adalah: “Haruskah kita melanjutkan dengan rencana aksi spesifik?” Selain menentukan apakah rencana tersebut layak, organisasi dapat menggunakan studi kelayakan untuk memahami risiko dengan lebih baik dan mempersiapkannya.
Penting untuk diingat bahwa studi kelayakan tidak sama dengan rencana bisnis. Sebuah rencana bisnis menyediakan fungsi perencanaan dan mendefinisikan tindakan yang diperlukan untuk mewujudkan ide bisnis, sedangkan studi kelayakan menyediakan penyelidikan ke dalam fungsi tertentu dan apakah itu layak.
Meskipun penting untuk melakukan kedua rencana sebelum mendirikan perusahaan, rencana bisnis hanya boleh dilakukan setelah bisnis dianggap layak oleh studi kelayakan.

LANGKAH MELAKUKAN STUDI KELAYAKAN
Sekarang kita telah memeriksa elemen inti yang berbeda dari studi kelayakan, kita dapat melihat langkah-langkah yang perlu Anda ambil untuk melakukan studi kelayakan.

Langkah 1. Lakukan analisis awal
Sebuah studi kelayakan dapat menjadi proses yang memakan waktu dan tidak datang tanpa biaya. Oleh karena itu, baik untuk memulai dengan analisis awal. Ini pada dasarnya adalah pra-penyaringan dari tindakan yang diusulkan dan memeriksa apakah penilaian kelayakan yang tepat sepadan dengan waktu dan uang.
Misalnya, sebelum Anda melakukan studi kelayakan tentang kelayakan memperoleh bisnis, Anda ingin memeriksa dengan cepat pencapaian keseluruhan dari tindakan tersebut. Jika akuisisi sangat berisiko sehingga bisa membuat bisnis Anda bangkrut, tidak ada alasan untuk melakukan studi kelayakan yang tepat.

Penilaian awal harus terdiri dari langkah-langkah berikut:
• Pertama, Anda ingin menguraikan ide atau tindakan yang direncanakan. Ini berarti melihat apa yang ingin Anda capai dan mengapa.
• Kedua, Anda harus memeriksa ruang pasar dan kelayakan komersial dari tindakan tersebut. Anda ingin mendapatkan gambaran menyeluruh tentang jenis pelanggan apa yang berpotensi Anda tarik.
• Ketiga, Anda harus memeriksa karakteristik unik dari ide tersebut dan apakah itu kekuatan atau kelemahannya. Ide atau tindakan mungkin memiliki karakteristik unik tertentu (yaitu lokasi, harga, kegunaan) dan ini mungkin membantu organisasi Anda.
• Keempat, Anda perlu menentukan apakah ada risiko yang tidak dapat diatasi terhadap tindakan tersebut. Sangat penting untuk menguraikan risiko apa pun yang mungkin dapat mengurangi kelangsungan tindakan atau ide mendekati nol.

Ingatlah hal di atas hanya untuk mendapatkan gambaran keseluruhan dari ide tersebut. Anda tidak perlu melakukan riset pasar penuh pada saat ini, tetapi cukup pahami apakah ada ruang untuk tindakan di dalam pasar.
Jika analisis awal Anda tidak menemukan hambatan yang tidak dapat diatasi dan kemungkinan komersial ada, Anda dapat melanjutkan studi kelayakan yang tepat.

Langkah 2: Menguraikan ruang lingkup proyek dan melakukan analisis saat ini
Selanjutnya, Anda harus melanjutkan untuk menguraikan ruang lingkup proyek dengan menentukan bidang studi untuk studi kelayakan. Apakah Anda perlu melihat kelima elemen penelitian, misalnya?
Ruang lingkup harus dirinci dan menguraikan tujuan studi kelayakan dengan jelas. Ada baiknya untuk memeriksa lima elemen di atas dalam hal tindakan atau ide Anda dan buat rencana tindakan untuk setiap bagian yang berlaku untuk proyek tersebut.
Sangat penting untuk mempelajari bagian-bagian berbeda dari bisnis Anda yang mungkin dipengaruhi oleh tindakan atau ide yang diusulkan, bahkan ketika Anda tidak mengusulkan sesuatu yang berdampak pada keseluruhan bisnis secara langsung (yaitu meluncurkan produk baru, mengakuisisi bisnis, atau memulai bisnis) . Tindakan, seperti mempekerjakan personel baru untuk satu departemen, terkadang dapat berdampak pada sektor yang mungkin tidak langsung terlihat jelas.
Kunci untuk menguraikan ruang lingkup adalah tentang memahami peserta dan pengguna akhir yang berbeda dari ide atau tindakan yang diusulkan. Misalnya, jika Anda memindahkan bisnis ke tempat baru, Anda harus memahami dampaknya terhadap tenaga kerja (perubahan dalam perjalanan dapat berdampak pada moral karyawan, dll.) dan pelanggan (akankah semua pelanggan mengikuti bisnis Anda? ke lokasi baru, dll).
Terakhir, Anda juga perlu menganalisis situasi saat ini sebelum mengimplementasikan ide atau tindakan. Anda dapat melakukannya dengan menggambarkan kelemahan dan kekuatan bisnis. Setelah Anda selesai melakukannya, Anda dapat mempelajari penghematan dan manfaat operasional yang ingin Anda capai dengan proposal baru.

Langkah 3:Membandingkan proposal Anda dengan produk/layanan yang sudah ada
Anda juga perlu meneliti lanskap persaingan saat ini untuk memahami apakah ide atau tindakan yang diusulkan dapat dijalankan. Apakah Anda menerapkan perangkat lunak atau peralatan baru atau meluncurkan produk baru Anda sendiri, Anda perlu membandingkan produk atau layanan yang diusulkan dengan barang serupa lainnya di pasar.
Ini mungkin berarti Anda perlu membandingkan kelayakan perangkat lunak pilihan Anda (misalnya, platform akuntansi) dengan produk lain di pasar. Apa manfaat dari pilihan yang Anda usulkan dan apa kelemahannya? Apakah risiko yang terkait dengan perangkat lunak pilihan Anda lebih kecil atau lebih besar daripada risiko produk pesaing?
Analisis yang sama berlaku saat meluncurkan produk baru. Bagian dari studi kelayakan Anda kemudian harus fokus pada pemahaman apa yang dicari pelanggan dan apakah ide yang Anda usulkan menjawab kebutuhan ini. Anda juga harus membandingkan produk yang diusulkan dengan produk atau layanan yang ada dan fokus pada kelebihan, serta kekurangan yang mungkin Anda miliki.

Langkah 4:Meneliti kondisi pasar
Anda juga perlu memeriksa kondisi pasar. Ada empat poin spesifik dalam menganalisis pasar dalam hal kelayakan.
• Menentukan target pasar.
• Mempelajari kebiasaan membeli pasar sasaran.
• Memahami prospek penjualan dan pangsa pasar proposal.
• Menguraikan kesadaran produk yang diperlukan untuk penggunaan produk atau layanan Anda.

Tujuan utama dari bagian studi kelayakan ini adalah untuk memahami proyeksi pendapatan untuk mengimplementasikan ide atau tindakan yang diusulkan. Anda ingin memiliki pemahaman yang realistis tentang jenis angka penjualan yang dapat Anda harapkan dan ruang lingkup kegiatan promosi yang harus Anda lakukan.
Misalnya, dalam hal product atau service awareness, Anda harus bisa menentukan jenis pemasaran yang dibutuhkan calon pelanggan untuk memahami dan bisa menggunakan barang tersebut.

Baca juga artikel tentang : Tip Mudah Pengelolaan Keuangan yang Efektif

Langkah 5:Memahami biaya keuangan
Salah satu langkah terpenting untuk menyimpulkan studi kelayakan adalah menghitung biaya keuangan yang berkaitan dengan usulan. Apa pun jenis ide atau tindakan yang dipertimbangkan organisasi Anda, biaya finansialnya dapat menjadi poin utama dalam menentukan kelangsungan hidupnya.
Aturan pertama dari setiap bisnis yang sukses adalah kebutuhan untuk memiliki pendapatan atau bangkrut. Oleh karena itu, tindakan apa pun yang diambil organisasi Anda harus memeriksa dampaknya terhadap pendapatan dan laba bisnis.
Biaya keuangan yang terkait dengan ide atau tindakan yang Anda usulkan secara alami akan bergantung pada proposal tersebut. Tetapi Anda harus mempertimbangkan poin-poin berikut dalam semua kasus:
• Sumber daya yang dibutuhkan untuk mengimplementasikan ide atau tindakan.
• Sumber untuk sumber daya ini: pembiayaan internal atau eksternal.
• Manfaat realistis dari ide atau tindakan, baik itu angka penjualan, peningkatan produktivitas, atau pengurangan biaya operasional.
• Jadwal impas untuk proposal. Ini mengacu pada waktu yang diperlukan untuk mencapai titik ketika keuntungan dari ide atau tindakan sama dengan biaya yang terkait dengannya.
• Risiko keuangan yang terkait dengan ide atau tindakan. Ini bisa merujuk pada kondisi pasar yang berisiko, kemungkinan membutuhkan lebih banyak sumber daya dan sebagainya.
• Biaya finansial dari kegagalan. Anda juga perlu menghitung biaya keuangan dari skenario terburuk. Ini dapat menentukan apakah bisnis Anda memiliki sarana untuk memulai usaha baru ini atau tidak.

Kemungkinan harus menggunakan perkiraan dalam perhitungan di atas relatif tinggi. Sangat penting untuk melakukan penelitian yang tepat dan bersikap serealistis mungkin dengan angka-angka Anda. Lagi pula, kejutan positif (misalnya, melebihi angka penjualan) tidak sulit untuk dikelola, tidak seperti perhitungan yang terlalu positif yang ternyata salah.

Langkah 6: Meninjau dan menganalisis data
Akhirnya, Anda perlu meninjau studi kelayakan Anda dengan hati-hati dan memeriksa temuan seiring waktu. Aturan praktis yang baik adalah mundur selangkah dan merenungkan penelitian sebelum melompat ke kesimpulan.
Setelah belajar, lihat sekeliling dan pertimbangkan pertanyaan-pertanyaan berikut:
• Apakah ada risiko yang tidak Anda sadari sebelumnya?
• Apakah kondisi pasar berubah?
• Apakah kompetisi berubah?
• Apakah situasi bisnis Anda masih sama, dalam hal operasi dan situasi ekonomi?

Jika kondisi telah berubah, Anda dapat meninjau bagian studi kelayakan ini. Setelah Anda meninjau hasil Anda, Anda dapat melanjutkan dengan keputusan akhir. Studi kelayakan harus memberi Anda jawaban untuk melanjutkan ide atau tindakan yang diusulkan, atau membuang ide dan mencari sesuatu yang berbeda.

Semoga artikel ini bermanfaat untuk Anda, kami membuka layanan konsultasi mengenai bisnis, silahkan hubungi kami melalui nomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp