Cito Mall, Jl. A. Yani 288, Lantai UG Blok US 23, No. 3 & 5, Surabaya
081-252982900
groedu@gmail.com

4 INOVASI YANG MENGUBAH KEBUTUHAN KEMAJUAN INDUSTRI DISTRIBUTOR GROSIR

The Best consultant business in Surabaya

4 INOVASI YANG MENGUBAH KEBUTUHAN KEMAJUAN INDUSTRI DISTRIBUTOR GROSIR

Dengan semua yang telah terjadi pada tahun lalu, perusahaan yang bekerja di industri distribusi grosir menghadapi tekanan serius.
Dalam banyak hal, gangguan dalam industri ini dapat dimengerti. Sebagai distributor grosir, Anda merasakan tekanan dari semua sisi. Pedagang grosir dan distributor adalah penghubung utama antara ekonomi dan rantai pasokan. Mereka bekerja di belakang layar untuk memasok dan mengirimkan barang ke pelanggan di seluruh dunia.
Distributor grosir bekerja dalam rantai pasokan produsen dengan sistem otomatis, serta bersama pengecer besar seperti Amazon dan Wal-Mart dengan sistem logistik canggih mereka. Siapa pun dapat melihat bagaimana berada di tengah-tengah itu bisa membuat stres!
Namun, kini tidak perlu khawatir. Ada alat dan taktik yang dapat digunakan untuk tetap inovatif dan mengikuti perkembangannya.

Bagaimana meningkatkan penjualan dalam distribusi grosir?
Industri distribusi grosir adalah penghubung utama antara produsen dan pengecer, dan oleh karena itu memainkan peran penting dalam meningkatkan penjualan suatu produk.
Ada beberapa cara utama bagi grosir, distributor, dan pengecer untuk melawan tantangan yang berkembang yang dihadapi industri saat ini.
• Berinvestasi dalam teknologi yang mendukung pengiriman: distributor grosir perlu mengikuti tren terbaru, yang berarti mengadopsi teknologi yang fleksibel dan terhubung yang membantu mendorong sistem pengiriman yang efektif.
• Bangun proses yang menyederhanakan pengambilan keputusan berdasarkan data: Anda ingin mendorong proses yang memungkinkan Anda mengambil wawasan dari data yang dikumpulkan dari sistem pengiriman Anda.
• Kembangkan kemampuan orang untuk mendukung sumber pengiriman strategis: wawasan berbasis data tidak berarti apa-apa jika Anda tidak memiliki siapa pun untuk menerapkan arti data ini. Bawa orang-orang yang mengerti dan dapat bertindak berdasarkan data yang dikumpulkan.

Sekarang setelah Anda memiliki gagasan tentang apa yang Anda butuhkan untuk meningkatkan penjualan, mari kita lihat tren terkini dalam industri distribusi grosir.
Tren distribusi grosir teratas dan bagaimana teknologi memengaruhi industri
Seperti banyak industri, distribusi grosir bergerak cepat. Berkat teknologi, tren dalam industri ini berkembang dengan cepat, dan mungkin sulit untuk mengikuti apa yang baru.
Jika Anda kesulitan mencari cara agar bisnis Anda tetap mutakhir, kami siap membantu Anda. Kami telah mengumpulkan beberapa tren teratas dalam industri distribusi grosir untuk membantu Anda mengikuti dan menerapkan perubahan dalam bisnis Anda.

1. Otomatisasi proses
Beberapa bagian dari industri distribusi tertinggal di belakang kurva otomatisasi alur kerja.
Dalam hal pencatatan, misalnya, industri dari obat-obatan hingga e-commerce bergerak maju dengan cepat dengan solusi digital.
Namun banyak orang di industri distribusi masih bekerja di era di mana semua pengiriman membutuhkan jejak kertas. Ini adalah sistem kuno yang menghabiskan waktu dan efisiensi yang berharga.
Kabar baiknya adalah bahwa grosir dan distributor sudah merangkul teknologi dalam hal pengendalian persediaan. Item individu ditandai di gudang dan teknologi nirkabel digunakan untuk melacak pergerakannya. Sistem ini memanfaatkan kekuatan:
• Identifikasi Frekuensi Radio (RFID) dan teknologi GPS Internet of Things Mobile.
• Internet of Things (IoT).
• Teknologi seluler untuk inventaris, pengiriman, dan penerimaan.

Dengan komputer yang melacak pergerakan dasar persediaan, para eksekutif kini memiliki lebih banyak waktu untuk memeriksa analitik dan wawasan untuk membuat keputusan bisnis yang lebih baik bagi perusahaan mereka dan bagi pemangku kepentingan yang bergantung padanya.
Ketika biaya digitalisasi menurun, perusahaan distribusi dapat memanfaatkan banyak teknologi yang sama yang digunakan di industri lain.

2. Pelanggan B2B mengharapkan personalisasi dan daya tanggap tingkat B2C
Dalam lingkungan digital, mudah untuk membayangkan pelanggan hanya sebagai data dalam database Anda. Jangan terjebak dalam perangkap itu. Ingat: pelanggan Anda adalah manusia.
Pasar ritel Amazon dan penyedia konten media Netflix telah mengubah ekspektasi pelanggan untuk interaksi B2C. Ekspektasi B2C tersebut telah beralih ke ranah B2B karena orang menginginkan apa yang diberikan industri lain kepada mereka lebih personalisasi dan responsif dalam layanan, bersama dengan presentasi dan pengiriman produk yang unggul.
Untungnya, e-commerce telah memungkinkan tingkat layanan pelanggan ini.

Baca juga artikel tentang : Pajak untuk Pengusaha Distributor

3. Efek dinamika global pada rantai pasokan
Distributor grosir memainkan peran penting dalam rantai pasokan. Namun, pandemi Covid-19 menunjukkan seberapa cepat peran itu bisa berubah.
Selama pandemi, banyak distributor berakhir di salah satu dari dua posisi: permintaan mereka melonjak ke titik di mana mereka tidak bisa mengikuti, atau turun drastis.
Perubahan ini memaksa distributor untuk mengajukan pertanyaan penting kepada diri mereka sendiri, seperti “bagaimana saya akan mengelola inventaris saya saat ini?” atau “bagaimana cara menemukan saluran baru untuk menjualnya?”
Situasi ini telah menciptakan penekanan pada kebutuhan untuk mengantisipasi gangguan rantai pasokan di masa depan secara berbeda. Fokusnya sekarang pada proses perencanaan permintaan, inventaris, dan pasokan.
Berdasarkan McKinsey, organisasi dapat mempertahankan posisinya dalam rantai pasokan dengan:
• Menciptakan transparansi.
• Memperkirakan persediaan yang tersedia
• Menilai tuntutan yang realistis.
• Mengelola modal kerja.

4. Peningkatan daya saing karena perluasan pasar
Sektor distribusi grosir juga menghadapi persaingan serius karena pengecer besar mencari cara untuk memperluas pasar dan berinovasi.
Misalnya, Ace Hardware kini membidik pemilik properti komersial, sedangkan Home Depot kini memiliki lini produk untuk sektor bangunan. Nama merek mereka sudah membawa bobot di industri distribusi, meski baru memasuki pasar ini dalam lima tahun terakhir.
Distributor tradisional harus merespons dengan mengurangi margin di segmen seperti perlengkapan bangunan dan penerangan, serta menginvestasikan waktu untuk distribusi inovasi tambahan.
Persaingan yang meningkat ini membuka jalan bagi model bisnis baru, menantang distributor grosir untuk menemukan sumber pendapatan baru melalui manajemen proyek dan layanan bernilai tambah.

Apa artinya semua ini bagi distributor grosir?
Industri distribusi grosir berkembang pesat dan kami senang melihat inovasi perusahaan distribusi dan manufaktur di tahun-tahun mendatang.
Untuk saat ini, bekerja dalam rantai pasokan dengan produsen dan pengecer inovatif berarti bahwa distributor grosir harus meningkatkan permainan mereka agar tetap kompetitif. Ini berarti melakukan sesuatu dengan lebih cepat, dengan sistem yang lebih baik untuk kolaborasi dan integrasi, dan dengan perhatian yang lebih besar pada kebutuhan pelanggan.
Untungnya, Metode CRM telah membantu Anda. Dengan sinkronisasi real-time, fitur manajemen pelanggan dan pelanggan yang mudah digunakan, serta integrasi dengan aplikasi popular. Metode ini adalah alat yang sempurna untuk membantu grosir dan distributor mengikuti perubahan di sekitar mereka.

Semoga artikel ini bermanfaat untuk Anda, kami membuka layanan konsultasi mengenai bisnis, silakan hubungi kami di nomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp