Cito Mall, Jl. A. Yani 288, Lantai UG Blok US 23, No. 3 & 5, Surabaya
081-252982900
groedu@gmail.com

3 CARA MEMBANGUN RANTAI PASOKAN YANG LEBIH ADAPTIF

The Best consultant business in Surabaya

3 CARA MEMBANGUN RANTAI PASOKAN YANG LEBIH ADAPTIF

Perusahaan yang pernah membanggakan rantai pasokan global paling ramping dan paling efisien di dunia telah mengalami gangguan terbesar karena Covid-19. Dibebani dengan jaringan yang tidak fleksibel, organisasi mereka sekarang berjuang untuk memenuhi harapan pelanggan yang melonjak untuk pengiriman yang lebih cepat, penyesuaian, biaya yang lebih rendah, dan keberlanjutan.
Rantai pasokan yang fleksibel dan tangguh adalah jawabannya. Tetapi banyak eksekutif senior tidak yakin tentang bagaimana melanjutkannya. Lebih dari sepertiga perusahaan mengatakan teknologi mereka gagal dalam memberikan wawasan real-time yang diperlukan untuk mengadaptasi strategi operasional ke pasar yang berubah. Praktik tradisional untuk meningkatkan dan mengganti teknologi tulang punggung rantai pasokan setiap 12 hingga 15 tahun terlalu lambat untuk memenuhi tantangan baru yang mendesak. Memulai transformasi multi-tahun hari ini berisiko menghasilkan tulang punggung teknologi yang sudah usang segera setelah diluncurkan. Ini juga tidak akan dapat mengintegrasikan solusi digital inovatif dengan cepat dalam menanggapi perubahan pasar.
Para pemimpin mengatasi rintangan ini dengan mengambil pendekatan yang lebih adaptif. Mereka menyebarkan teknologi yang berkembang pesat, termasuk aplikasi perangkat lunak sebagai layanan berbasis cloud, yang terus meningkatkan tulang punggung rantai pasokan.
Pendekatan teknologi adaptif dapat mencapai potensi penuhnya hanya ketika perusahaan mengelola proses rantai pasokan dari ujung ke ujung. Berikut ini beberapa cara yang bisa Anda gunakan untuk membangun rantai pasokan yang lebih adaptif.

1. Penggunaan teknologi digital
Teknologi yang berkembang pesat mengubah kemampuan perusahaan untuk memenuhi tantangan rantai pasokan. Menanggapi gangguan yang sedang berlangsung pada tahun 2020, 76% perusahaan meningkatkan penggunaan teknologi jaringan digital. Beberapa solusi paling inovatif menggabungkan aplikasi digital yang ada dengan teknologi baru.
Tetapi daftar inovasi teknologi itu panjang dan seringkali menakutkan. Inovasi semakin cepat, dan ekosistem vendor berkembang pesat. Bagi banyak tim kepemimpinan, implementasi menimbulkan tantangan dan risiko baru, seperti menskalakan solusi di seluruh operasi yang heterogen. Akibatnya, hanya sedikit perusahaan yang memanfaatkan sepenuhnya teknologi baru. Hanya 8% dari perusahaan global telah mencapai hasil bisnis yang ditargetkan dari investasi dalam teknologi digital.
Banyak eksekutif yang ingin mengubah rantai pasokan mereka menjadi senjata kompetitif bertanya-tanya inovasi mana yang akan memberikan keuntungan terbesar dan bagaimana mereka dapat memanfaatkan solusi TI baru yang menarik. Tetapi perusahaan yang sukses memandang tantangan itu secara berbeda. Mereka fokus pada penciptaan kemampuan untuk menemukan kembali rantai pasokan mereka secara terus-menerus, berdasarkan dinamika pasar yang berubah. Dan mereka menghilangkan rintangan di jalan mereka.
Faktanya, titik awal bagi sebagian besar perusahaan adalah arsitektur warisan inti-berat. Merger dan akuisisi seringkali membebani organisasi dengan beberapa sistem perencanaan sumber daya perusahaan (ERP) yang tidak perlu diselaraskan oleh siapa pun. Data biasanya berada dalam silo, tanpa konsep manajemen data master. Itu membuatnya tidak praktis untuk menghasilkan wawasan dan analisis dari data perusahaan.
Langkah pertama yang penting dalam bergerak menuju rantai pasokan yang lebih fleksibel adalah mengidentifikasi elemen-elemen kompetitif dari jaringan pasokan Anda dan elemen-elemen yang tidak menawarkan keunggulan yang jelas. Para pemimpin membangun keunggulan mereka dengan mengadopsi cara kerja Agile dan arsitektur teknologi adaptif.

Baca juga artikel tentang : Tips untuk Mengoptimalkan Operasi Inventory Management

2. Cara kerja yang gesit
Perusahaan yang menggunakan rantai pasokan mereka sebagai senjata kompetitif memahami bahwa cara kerja Agile adalah teknologi yang tepat. Pendekatan Agile meningkatkan tingkat keberhasilan proyek transformasi sebesar 62%, dibandingkan dengan metodologi tradisional.
Silo fungsional membuat hampir tidak mungkin bagi organisasi untuk mengikuti inovasi di setiap domain. Perusahaan terkemuka biasanya mengikuti model operasi TI gabungan. Chief information officer (CIO) mengelola kapabilitas TI inti dan blok bangunan arsitektur.
CIO juga memilih aplikasi terbaik seperti sistem perencanaan rantai pasokan atau sistem manajemen hubungan pelanggan yang bekerja sama dengan pemimpin proses atau fungsi yang relevan. Tujuannya adalah arsitektur inti yang memberdayakan seluruh organisasi untuk mengakses data yang relevan dan menggunakan alat baru.
Perusahaan terkemuka membuat tim lintas fungsi untuk mengembangkan dan mengelola arsitektur teknologi rantai pasokan. Tim ini termasuk praktisi rantai pasokan, pemimpin pemikiran TI, dan ilmuwan data. Praktisi rantai pasokan memahami karakteristik rantai pasokan masa depan yang akan diperlukan untuk memenuhi kebutuhan pelanggan.
Para pemimpin pemikiran TI melacak lanskap teknologi yang berubah, mengidentifikasi solusi yang sesuai, dan memastikan integrasi tanpa batas dengan arsitektur yang ada. Dan para ilmuwan data mengubah data menjadi wawasan dan tindakan. Tim yang gesit menciptakan solusi untuk masalah pengguna dan terus meningkatkan kemampuan rantai pasokan.
Seiring waktu, tim Agile menjadi terampil dalam menskalakan solusi rantai pasokan baru dan mengelola ekosistem yang lebih luas secara efektif, termasuk mitra. Itulah salah satu alasan para pemimpin berfokus pada pengembangan talenta teknologi rantai pasokan internal alih-alih sangat bergantung pada pihak ketiga. Ketergantungan yang berlebihan pada penyedia teknologi eksternal juga dapat mengecilkan kumpulan bakat internal dari waktu ke waktu. Pendekatan itu berisiko memperlambat inovasi dan melemahkan pertumbuhan di masa depan.
Transformasi rantai pasokan tidak perlu berlarut-larut selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun sebelum memberikan manfaat. Dengan mengadopsi pendekatan uji-dan-belajar Agile dan arsitektur teknologi adaptif, perusahaan dapat menentukan apakah suatu produk layak dalam 30 hingga 90 hari. Tim yang tidak mencapai hasil yang diinginkan dapat berputar dengan cepat. Banyak vendor teknologi rantai pasokan terkemuka mengambil pendekatan ini untuk memberikan nilai kepada pelanggan dalam waktu tiga bulan melalui penerapan strategis yang terkoordinasi dari produk minimum yang layak.

3. Keunggulan kompetitif
Perusahaan terkemuka menempatkan strategi teknologi rantai pasokan dalam agenda C-suite karena sangat penting untuk keunggulan kompetitif—dan peluang besar untuk membangun kembali kekuatan teknologi internal. Di masa lalu, tim kepemimpinan menyerahkan keputusan arsitektur penting kepada penyedia eksternal dan integrator sistem. Ketika rantai pasokan tumbuh dalam kepentingan strategis, perusahaan yang sukses mengambil pendekatan yang lebih independen terhadap teknologi dan menjauh dari satu penyedia besar.
Mengambil pendekatan strategis untuk arsitektur rantai pasokan memungkinkan perusahaan untuk meningkatkan profitabilitas, meningkatkan fleksibilitas, dan bereaksi cepat terhadap perubahan permintaan pelanggan. Alih-alih satu transformasi besar, para pemimpin meluncurkan beberapa proyek strategis yang digabungkan secara longgar untuk mulai menutup kesenjangan antara kemampuan rantai pasokan saat ini dan masa depan. Beberapa tim fokus pada menyusutkan inti dan membuatnya siap untuk integrasi, sementara yang lain mencari, menguji, dan menskalakan solusi rantai pasokan terbaik. Dengan menggabungkan strategi manajemen data dengan implementasi Agile dan tata kelola yang jelas, mereka bergerak cepat untuk membangun arsitektur rantai pasokan yang unggul untuk masa depan.

Ingin tahu lebih mengenai Supply Chain? Kami membuka layanan konsultasi untuk anda, silahkan hubungi kami melalui nomor Whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp